Tips Menonton Film Horor

nonton filemDi tempat gue merantau ini emang gak ada bisokop, jadi pas gue pulang atau liburan kemana gitu, gue selalu menyempatkan buat nonton film di bioskop. Sukses tidaknya kita menonton film dibioskop, tergantung dari kesiapan dan persiapan kita sebelum nonton.

Jangan kayak gue, karena udah ga sabar nonton, begitu sampe bioskop, semua studio udah mulai, cuma 1 studio yang belum mulai dengan film yang belum gue tau. Tapi gue nekat untuk nonton dan beli tiket, liat sinopsisnya ntar2 aja. Eh pas mau nonton, begitu baca sinopsis film ternyata film horor. Damn! Senam jantung deh mau gak mau liat filmnya.

Untung menurut gue film horor yang ini gak serem2 amat, malah lebih serem  anak kecil yang duduk di sebelah gue. Anak kecil yang kayaknya masih SMP ini mulanya ketawa2 sebelum film dimulai, eh pas pertengahan film, tuh bocah mulai menunjukkan sikap yang aneh karena ketakutan. Mulai dari nutup kuping, goyang2in kaki, sampe bentur2in kepala ke sandaran kursi, dan sukses membuat gue parno sendiri kalau2 tuh bocah kesurupan setan dari film.

Buat loe yang salah pilih film kayak gue, atau emang pengen nonton film horor, gue mau ngasih tips biar loe gak terlalu takut nonton film horor, biar kesannya loe macho, keren dan pemberani, loe bisa ikutin cara2 di bawah ini.
1.    Baca sinopsisnya, kalau perlu liat cupiklannya dulu, biar loe tau waktu pas si hantu bakal muncul, jadi loe bisa persiapan sebelum si hantu muncul dengan pura-pura noleh kanan kiri, merem atau benerin tali sepatu.

2.    Mengakali salah pilih film horor (kayak gue), sebaiknya bawa cemilan yang banyak di dalam bioskop yang kira2 bisa membuat lo sibuk ngunyah, misalnya kwaci atau nasi bungkus. Perhatianpun akan terbagi antara nonton dan ngunyah, jadi kesannya horornya ga serem2 amat.

3.    Update status di jejaring sosial, atau ngechat dari hape dengan status yang bikin banyak orang komen, misal “Sial, lagi makan kwaci sambil ngupil malah upil yang gue telen” atau sejenisnya, yang intinya biar temen yang baca pada mention dan komen sehingga saat loe nonton, loe bisa sambil chatingan atau komen2an yang bisa sedikit mengalihkan kehororan film.

4.    Saat backsound horor mulai nongol, dan tandanya mau ada penampakan, loe ganti pake suara mulut dengan backsound Warkop, Tom n Jerry, atau Spongebob, pokoknya yang lucu. Dijamin kesan horor malah jadi aneh, tapi jangan kenceng2 suara mulutnya tar loe malah digebukin penonton satu studio.

5.    Nah kalau tips yang terakhir ini adalah tips darurat yang artinya loe udah bener2 ga tahan dengan alur cerita yang semakin horor. Jadi selama filmnya diputer, loe pake earphone sambil merem kalo perlu tidur sekalian. Rugi tiket iya, tapi loe gak bakalan ketakutan. Ada lagi tips lain yaitu loe ijin ke toliet bentar karena udah kebelet, padahal buat nenangin pikiran yang stres karena nonton horor. Kalau udah berani lagi, baru balik ke studio. Nah kalau tetep gak kuat mending lambaikan tangan ke arah kamera dan gak usah balik lagi ke studio.

Sekian tips dari gue, semoga bisa berguna buat loe yang mau nonton film horor.  Nantikan tips gue lainnya kalau tips gue yang tadi belum berhasil juga.

Pada Pencarian Kerja itu..

Hai girl, aye mau ngeblog lagi nih.. Semoge ga pada bosen ye ketemu ama aye, ya mo gimana lagi kan ini juga blog aye, jadi ya mau ga mau ya ketemu ama aye mulu. Stop,kenape logatnye pake betawi yee..

Action!!

Oke, pada postingan kali ini aku mau sharing tentang pengalaman pencarian kerja yang begitu susah di dunia ini, apalagi di akhirat. Suka duka mencari kerja, mulai dari ditendang keluar sama pemberi kerja sampai diludahi juga, aih tapi nggak separah itu juga kali. Apa aja itu? Yook kita simak liputan berikut..

#Scenario 1
Pada sebuah interview awal di perusahaan alat berat dan kebetulan pewawancaranya juga termasuk golongan kelas berat, aku diwawancara tentang masa2 kuliahku. Mulai dari pengalaman gabung organisasi kampus sampai menjual diri untuk memenuhi kebutuhan hidup aku ceritakan. Eh yang terakhir cuma bercanda. Sampai akhirnya si pewawancara, sebut saja Mr. X bertanya tentang hobi.

Mr. X : Apa hobi kamu?
Aku : Hmm, bersolek, bergincu eh bukan maksud saya bernyanyi Pak.
Mr. X : Wah coba tunjukkan bakat menyanyi kamu.. (Tiba2 suasana seperti di audisi Indonesian Idol)
Aku : Se..serius pak??

Akhirnya aku harus menyanyi sambil sempat berpikir, kalau nanti ketrima, aku bakal dijadiin guru vokal kali ya? Karena nggak ada persiapan akhirnya aku menyanyikan lagu yang lagi booming, Peterpan-Menghapus Jejakmu dan sekaligus menghapus lirikmu karena pada saat nyanyi aku lupa lirik saking groginya.

Akhirnya aku lolos pada kesempatan itu, dan tiket ke Jakarta diberikan oleh Mas Anang, ohh Alhamdulillah. Lho kok malah Indonesian Idol lagi. Yah intinya setelah tes itu aku lolos tes berikutnya, namun pada tes selanjutnya aku gagal, karena kalah berdiskusi kelompok dengan Agnes Monicah dan Ahmad Dendeng.

Kesimpulannya: Pada tes kerja ga melulu pertanyaannya tentang pengalaman kuliah atau kerja, bisa aja praktek hobimu. Mungkin jika aku hobi masak, bisa jadi langsung diminta praktek memasak seperti Master Chef. Okey, Case Closed!

#Scenario 2
Setelah berjuang 7 hari 7 malam menuju tempat interview kerja yang cukup jauh, ga ding semalam maksudnya, akhirnya kesempatan wawancara kerja siap aku jalani lagi. Namun siapa sangka ketika waktu menunjukkan jam 9 dan wawancara mulai jam 10, aku lupa satu hal. Apa itu? Aku lupa membawa baju kerja untuk interview, oh noo..

Selama menuju kota wawancara aku cuma membawa baju ganti tanpa ada kemeja. Mungkin nggak aku wawancara dengan kaos dalam? Atau aku harus belanja ke pasar membeli baju kerja? Wah nggak mungkin, waktu udah mepet. Untung saja ada teman yang selalu bisa direpotkan oleh cecunguk sepertiku. Sang teman pun meminjamiku baju. Woooee, tepuk tangann..

Tapi karena dia juga anak kos yang lagi mudik, jadi baju2nya dibawa ke kos2an, alhasil yang ada di rumahnya cuma baju batik lengan panjang dengan bahan sutera dan jika dipakai,orang2 langsung mengira aku Pak RT yang siap memberi ceramah. Tapi apa boleh buat, dari pada batal interview karena nggak ada baju, akhirnya aku pakai baju kondangan itu.

Tapi siapa sangka, wawancara yang dikepung dengan 4 sampai 5 penanya bisa berjalan lancar dan aku lolos untuk tahap berikutnya. Tapi lagi2 pada tahap selanjutnya aku gagal, mungkin karena nggak menggunakan baju kondangan lagi.

Kesimpulannya: Baju batik kondangan ternyata bisa berpengaruh juga saat interview ya, mungkin si penanya melihat kita jadi segan, mungkin dia berkata dalam hati “Wah pak RT ini sudah tua tapi masih semangat nyari kerja”, akhirnya diterima deh. Jadi buat kamu yang mau interview kerja, nggak ada salahnya pakai baju batik kondangan, jangan lupa amplop sumbangannya ya. Oke, Case closed.

#Scenario 3
Hmm, aku lupa untuk skenario 3, kita lanjut dulu ke skenario 4 saja..

#Scenario 4
Seolah ingin membuang sial karena sering gagal pada pencarian kerja sebelumnya, aku memutuskan untuk membeli baju baru untuk tes interview besoknya. Setelah mencari kesana-kemari akhirnya kudapatkan baju pilihan yang cocok untuk interview dengan motif bunga2 dan totol2 polkadot, wow unyu sekali.

Keesokan harinya dengan dandanan mlipit, rambut klimis dan parfum minyak nyong2, aku siap berangkat untuk interview kerja. Sesampainya ditempat wawancara, aku menyiapkan mental ku untuk cuap2 di depan pewawancara. Nggak lupa juga ngecek dari atas ke bawah, belahan rambut udah bener, kancing baju udah oke, dasi udah rapi, resleting celana udah ketutup, tali BH udah pas eh maksudnya tali sepatu. Tinggal semprot mulut pakai baygon pengharum mulut. Oke semangat 45, Son Goku siap melawan Pasukan Ginyu!

Pertanyaan demi pertanyaan pun mulai digencarkan, meskipun agak aneh jawabannya tapi aku mampu menjawabnya. Sampai pada pertengahan wawancara, entah karena aku terlalu fokus dengan pertanyaannya atau karena nggak terlalu memperhatikan pewawancara, aku baru sadar kalau baju yang aku pakai dengan salah satu pewawancaranya sama. Doeeeng!! Sedikit grogi, mati gaya dan agak terdiam dengan hal tersebut. ‘Waduh kenapa juga baju baru dibeli semalam bisa sama dengan baju orang itu?’ Untung saja aku tercengang cuma sebentar, setelahnya aku lancar menjawab pertanyaan. Untung bukan pertanyaan, ‘Mas semalem beli baju dimana?’ Haha, jangan2 ini bapak belinya ditempat yang sama aku beli. Tapi untunglah, entah nasib atau karena faktor baju yang sama tadi, aku lolos untuk wawancara itu dan diterima.

Kesimpulannya: Jika ada acara pertemuan, kondangan, atau wawancara seperti itu, jangan beli baju ditempat obral2 atau yang punya stok sama yang banyak, karena bisa berakibat seperti tadi. Namun jika saat wawancara sudah terlanjur pakai baju yang sama, jangan panik, tetap fokus, barang kali itu pertanda kamu akan lolos pada tes tersebut. Oke,case closed!

Oke girl, itulah akhir dari liputanku tentang tema pencarian kerja, pegimana? Lumayan kan dapat secuil pengalaman lain dibalik ‘nyari kerja’. Semoga bisa menambah wawasan dan pengalaman kalian yaa.. Aye tutup aje dah liputan kali ini, sampai ketemu lagi di liputan dan postingan blog berikutnya yee.. Yuk dada bai bai..

Kalo Mau Pendadaran Itu…

Piye? Piye? Oiya seperti itulah kata spontan yg sering aku ucapkan, entah ketemu sama teman, lagi bingung, maupun nggigau, slalu saja kata piye yg terucap. Dan seperti itulah yg terucap juga ketika aku mau pendadaran beberapa waktu lalu. Ditambah bingung dan panik, makin menjadi2 aku tuk berkata piye. Ga peduli orang2 jadi bingung dg kata ambigu ku itu, tetep aja aku ucapin. Dan kni terulang kembali ketika teman2ku mau pendadaran awal minggu depan ini.. Tapi ini lain cerita, kata piye itu muncul bukan dari aku, tapi teman2 ku. Bisa jadi efek pendadaran juga ya.. Dan sebagai orang yg dulu pernah merasakan di dadar, dan juga pernah merasakan ‘mengeluarkan kata piye’ karna efek pendadaran, so aku mau share beberapa jawaban ketika pertanyan berawalan kata piye itu datang.. >> Lanjut Yop…

Prepare Everything From Now

Gutten morgen semuanya.. Ketemu lagi dengan saya di kesempatan pagi hari ini..
Pemirsa.. Pepepe.. mimimir.. sasasaa.. (Hiyaaa.. Hiyaaa..) Lho2, kok malah jadi tukul gini..

Baiklah pemirsa sekalian, ternyata dunia baru yg akan saya masuki ini memang duia yg cukup berat dan melelahakan, dunia yg saya maksud adalah ‘dunia kerja’. Akhirnya setelah semua administrasi dan tetek bengek utk ngurus ijasah kelar, kini saatnya untuk melamar n mencari kerja.. Namun apa yg terjadi sebenarnya tidak seperti yg di bayangkan.. Buktinya kemarin adalah hari pertamaku untuk >> Lanjut Yop…