Jajanan Jaman Dulu

Mengisi malam minggu ini aku mau posting tentang cemilan dan jajanan jaman dulu nih. Sambil mengenang dan nostalgia masa-masa bocah dulu sambil mengingat jajanan yang sering kita jumpai dan jadi konsumsi selama sekolah. Ada nggak nih jajanan favorit kalian di episode kali ini? Kalo menurutku sih inilah jajanan yang paling sering aku temui dulu dan sering aku beli juga. Yuk kita cekidot bersama-sama.

1. Anak Mas
Jajanan yang maknyus dengan mie yang diremes terus dikasih bumbu ini emang sangat populer di jaman itu. Dulu sih harganya murah, tapi mahal juga untuk anak SD dengan uang saku jaman dulu. Mulai dari harga Rp 150 kalau nggak salah, sekarang sih udah jarang aku nemuin di warung biasa. Tapi kayaknya udah diproduksi kembali dengan kemasan yang baru.

2. Jagoan Neon
Permen favorit yang bisa bikin lidah berwarna-warni plus bonus kartu 4 jagoan, Kojak, Tomcat, Punk dan Flash.

Jaman dulu kalau ada hadiah di dalam makanan gitu jadi bikin semangat buat beli, haha. Kondisi permen Jagoan Neon saat ini masih aktif alias masih banyak ditemui di warung asal jangan warung kopi atau warung doyong aja.

3. Choyo-choyo
Nah coklat yang satu ini juga banyak banget di jaman SD dulu selain coklat2 yang lain. Dengan tambahan sendok kecil untuk ambil coklatnya udah jadi satu paket untuk jajanan ini. Sekarang sih masih ada Choyo-choyo, namun lebih sering ditemui yang plastik panjang.

4. Fuji
Jajanan mirip Taro tapi mini ini dulu sering banget aku beli, selain murah yang Cuma Rp 25 atau Rp 50 gitu, juga enak rasanya. Tapi sekarang belum pernah nemu lagi jajanan Fuji ini, tapi emang ada sih komunitas yang bikin toko jadul gitu yang isinya jajanan jadul, mungkin jajanan ini ada masih ada juga disitu.

5. Gulai Ayam
Ini dia jajanan yang berasa makan gulai ayam, yaa namanya juga jajanan Gulai Ayam. Selain enak rasanya, jajanan ini juga ada hadiahnya berupa uang lho kalo beruntung, lumayan kan bisa beli lagi kalau dapat hadiah. Beberapa waktu lalu aku nemu jajanan ini, aku pikir udah punah ternyata masih ada di warung yang ada di desa-desa, wah wah.

6. Kenji
Kenji si koboi kocak, itulah julukan maskot jajanan ini. Jajanan serupa dengan Taro ini cukup sering aku beli juga, ya karena ada hadiahnya juga sih. Emang ya, aku ini mudah tertipu dengan embel-embel hadiah, jadinya apa aja yang ada hadiahnya aku beli, wahaha.

7. Tic-tic
Cemilan bentuk stik kecil-kecil ini juga salah satu jajanan favoritku. Rasanya yang gurih-gurih bikin kepengen ngemil lagi. Sekarang masih ada nggak ya? Belum pernah ngeliat lagi warung yang jual jajanan ini.

8. Magic Pops / Permen Pletak-pletak
Permen unik ini membuatku heran waktu kecil dulu. Permennya bisa meledak di dalam mulut, jadi bikin gatel-gatel gimana gitu lidahnya. Nama permennya sih Magic Pops, cuman aku lebih sering menyebutnya permen pletak-pletak karena meledak di dalam mulut itu tadi, hehe.

9. Krip-krip
Nah ini jajanan mie goreng paling mini yang pernah ada menurutku. Dengan rasa gurih-gurihnya dan harga yang murah bisa beli banyak kalau pas jam istirahat.

10. Lidi / Biting
Makanan tanpa merk ini aku menyebutnya biting alias lidi, karena bentuknya seperti lidi. Dengan rasa pedas yang wah dan bikin ketagihan ini begitu menggoda lidah dan pengen beli lagi. Sampe-sampe pas udah habis, plastiknya pun dijilat karena bumbunya masih nempel di dalamnya. Sekarang masih banyak dijumpai juga lho jajanan ini.

11. Permen Karet Yosan
Jajanan terakhir pada posting kali ini adalah permen karet Yosan. Permen karet pipih ini juga menawarkan hadiah lho, barang siapa yang bisa ngumpulin label Yosan dari huruf Y, O, S, A dan N maka akan dapat hadiah. Tapi sampai sekarang pula aku nggak pernah dapet huruf N yang bikin penasaran itu. Eh tapi ternyata ada lho orang yang pernah dapet huruf N dari permen karet Yosan ini, hebat.

Akhirnya tuntas sudah liputan kuliner hari ini tentang jajanan jadul. Semoga liputan kali ini bisa memberikan angin segar, mengobati rindu masa bocah yang doyan jajan. Kalau kalian masih ada jajanan jadul lain yang belum ada disini, monggo silahkan disharing. Sekin dari ku, selamat bermalam minggu.

Siomay Ala Genk Anak Blalit

Lebaran kemarin aku sama sepupu2 ku membuat percobaan yg telah sukses sebelumnya yaitu “Membuat Siomay”. Percobaan ini telah sering dilakukan oleh Genk Anak2 Blalit (Sebutan untuk genk sepupu2 ku yg rata2 umurnya masih sekelas SD, TK, bahkan ada yg belum sekolah, tapi ada juga yg udah gede2). Kita biasanya membuat siomay pas anak2 genk Blalit ini lagi pada ngumpul semua, ya itung2 buat mengakrabkan sodara2 sekaligus mengasah keahlian memasak kita, prett.. >> Lanjuut Yop..

SATE SPESIAL ALA PAK YOPPI

Fiuhh.. akhirnya aku bisa menulis blog lagi.. setelah beberapa waktu ini lagi pusing sama aktivitas menarik garis, trus dibentuk kotak, trus dijadiin table, di dalam tabel ada kolom lagi, di dalam kolom ada baris tabel trus ada ini itu apalah.. Ya maklum, aku lagi menyelesaikan tugas akhirku sebagai seorang mahasiswa untuk dapat gelar ST ini (Sarjana Terkenal, hayah..) jadi ya aku benar2 memaksimalkan utk yg satu ini..

Huahh, ngoceh mulu jadi laper aku.. Oyaa..mumpung masi di bulan kambing, maksudnya mumpung masih hot2nya tentang beleh2 kambing, dan mumpung aku juga lagi kroncongan perutnya, aku jadi pengen bagi2 resep jitu ala kulinyet dan kuliner.. aduh apa si itu bahasnya hancur.. resep ala Aku, nama masakannya sate spesial ala Pak Yoppi, yuk mari liat caranya n sambil bikin sate..

# Alat yang disiapkan:
Hang low (cara jogjanya anglo), utk membakar sate.
Are hang (alias arang), bahan bakarnya plus minyak tanah untuk memicu gejala api, juga tentunya dengan korek api.
Tusuk sate, tidak bisa diganti dengan tusuk konde.


# Bahan ramuan:

– Daging kambing, bisa juga daging sapi tapi jangan ayam, kan temanya sate qurban..
– Bumbu pelumas sate, terdiri dari campuran sedikit air, kecap, ketumbar, merica, bawang putih, bla-bla-bal, pokoknya sampai bentuknya seperti ini.. hehe
– Bahan happy ending nya, seperti merica, lombok, kubis, tomat.

# Cara membuat:
– Panaskan arang pada anglo dengan sedikit minyak tanah, atur agar api tidak mbulet2, tapi hawa panas arang tetap stabil.
– Siapkan daging kambing yg uda ditusuk kemudian rendam dalam bumbu pelumas, bolak-balik sampai merata supaya bumbunya meresap.
– Lalu baker sate dweehh..
– Jangan lupa dikipas2 supaya merata matengnya. Bolak-balik juga. Jika uda aga kering, celupkan sate yg dibakar pada pelumas sate lagi. Kemudian bakar lagi. Ulangi sampai kurang lebih 3 kali sampai benar2 siap dan mantap untuk disantap, lalu angkat dari anglo dan tiriskan.
– Terakhir siapkan nasi dan bahan happy endingnya serta jangan lupa satenya. Wuih siap di santap ni..

Dan.. Tadaaa.. Selesai sudah pembuatan sate kambing special ala Pak Yoppi.. Sekarang tinggal ngicipin rasanya.. Nyam2.. Hemm.. Mak Nyoss.. Yah walopun diliat susunan dan bentuknya dari poto kayaknya ga enak n hancur, tapi yg penting rasanya coii.. lebih hancurr.. wakakak.. oo, enggak2, maksudnya rasanay nendang.. Dan makin mantap saat dimakan bersama kekasih anda, hiahaha..

Oke itu tadi tips dari aku tentang cara membuat sate yang benar dan amburadul, hehe.. Selamat mencoba dan berdoa saja supaya rasanay enak.. Tetap sehat, tetap semangat, supaya kita bisa tetap jalan2 dan makan2 lagi.. pokok e.. mak nywoss..

NB: oiyo, terakhir aku ketemu dengan anak kecil monster itu dia tidak berambut alias gundul. Wah jangan2 uda mau berevolusi menjadi tuyul, ato saiya super.. ngerii..