Si Boss Gue Ituh…

MSB Mbak Kerani Boss gue itu mungkin bisa dikatakan mirip dengan boss yang diceritain Mbak Kerani di buku MSB-nya. Yah, meskipun sifatnya gak separah dengan Big Boss Mbak Kerani, tapi setidaknya Boss gue mirip dengan gambar ilustrasi di bukunya. Yang bedain cuma warna rambut dan kumisnya yang memutih. Kalau badan masih mirip lah, gemuk dan bulet kayak atlet sumo.

Boss gue, sebut saja Pak Boss, terkenal dengan pertanyaan nylenehnya ketika ada di dalam forum. Mulai dari pertanyaan yang sepele, sampai lawakan konyolnya. Selain itu, Pak Boss juga termasuk orang yang super pede. Saking pedenya, bikin orang-orang disekitarnya geleng-geleng kepala. Untung gak sampai kejang-kejang.

Kepedean yang sering Pak Boss tunjukkan adalah ketika karaokean.
Kantor gue kebetulan ada mesin karaoke di ruang aula, dan sering dipake pegawai kalau udah sore dan gak ada kerjaan. Nah, Pak Boss ini juga gak mau kalah, ikutan karaoke dengan lagu andalan, ‘Ayah’ yang dipopulerkan Rinto Harahap. Tiap kali Pak Boss nyanyi, yang terjadi adalah peserta karaoke lainnya nahan ketawa. Pak Boss ini, kalau nyanyi temponya ga pernah pas, harusnya udah sampai angka 5, dia baru sampai angka 1. Jadi ya gitu deh, tapi karena Pak Boss super pede, dia lanjutin tuh lagu sampai bubar, malah diulang lagi dengan lagu yang sama. (Peserta karaoke lainnya pada mimisan di kuping).

Selain kedua hal tadi, Pak Boss sifatnya kadang kayak anak kecil.
Udah beberapa minggu ini, kantor gue ngadain kajian Quran tiap Selasa sore. Sore kemarin adalah kajian Quran yang kesekian kalinya. Di kajian Quran tersebut, ada sesi dimana yang dateng dites baca huruf arab yang udah diajarin. Si Ustadz memanggil satu-satu nama dari pegawai yang dateng, trus dipandu untuk membaca huruf-huruf arab.

Si Ustadz manggilnya urut dari daftar absensi pegawai yang dateng. Setelah 1 kali putaran semua pegawai yang dating dipanggil, ada yang aneh dan mengganjal. Pak Boss kok gak dipanggil-panggil? Pada putaran kedua, barulah Pak Ustadz sadar, kalau Pak Boss belum dipanggil untuk baca huruf arab. Setelah dicek di daftar absensi, ternyata Pak Boss gak ngisiin namanya di situ. Sengaja kali ya biar gak dipanggil buat baca. (Pegawai lainnya pada ketawa guling-guling).

Ealah Pak Boss, segitunya banget pake gak nulis nama biar gak dipanggil. Pake trik lainnya dong, pas giliran disuruh baca, bilang aja perutnya mules mau ke toliet, atau lidahnya tiba-tiba keseleo gitu. Beres kan..?

Iklan

Idola Baru Tahun 2013

Beberapa minggu yang lalu gue dapet sms dari sepupu gue yg masih unyu karena baru lulus SD. Namanya Hafidz tapi biasa dipanggil Apit, badannya agak gendut tapi kesininya udah gak begitu gendut, seiring beban pelajaran di sekolahnya yang makin berat.

Menjelang malam ada bunyi sms masuk di hape gue. Pas gue liat ternyata dari Si Apit Kopat Kapit.

Apit: Mas,tanggal lahirmu pira (EYD bahasa Jawa tapi lupa ngasih tanda tanya)
Gue: 16 Februari, kenopo emange? (Gak gue cantumin tahun,biar dikira masih muda)
Apit: Tahun pira (Sial,tanya tahun juga dia. Lagi-lagi tanpa tanda tanya)
Gue: 87. Kenopo emange? (Gue tanya kenapa,tapi gak dijawab-jawab)
Apit: 1987? (Akhirnya dia pake tanda tanya. Yaiyalah 1987,masak 1887 atau 1787, udah berapa abad tuh umur gue).
Gue: Iyo, 1987 (Buat apa ni bocah tanya tanggal lahir,tau aja kalo gue mau ulang taun. Kali aja gue mau dikasih sureprise).
Selesai sudah penderitaan gue, diinterogasi sama anak kecil. Eh, belum. Setelah itu,dia kirim sms lagi.

Apit: Mas, riwayat pendidikanmu opo (Lha opo meneh iki, kok pake riwayat pendidikan, lama-lama riwayat kriminal juga)
Gue: S1 Teknik Perburuan Hantu
Apit: Maksude TK, SD, SMP, SMA (Salah lagi deh gue)
Gue: TK Al Ghoib, SDN Tasbih Malaikat, SMPN Kurungan Setan, SMAN Cahaya Terang.

Gue tungguin balesan, tapi gak ada balesan lagi setelah itu. Gue masih mikir,buat apa dia tanya kayak gitu,tapi yaudahlah gue lanjut nonton tivi.

Selang beberapa menit, gue dapet telpon dari ibu. Ngobrol-ngobrol bentar trus ibu tanya sama gue.

Ibu: Tadi Si Apit sms kamu?
Gue: (Nah kesempatan,gue pengen tau kenapa dia sms) Iya bu,lha emang ada apa to?

Akhirnya ibu crita panjang lebar seluas lapangan bola, si Apit ada tugas dari sekolahnya disuruh membuat tokoh idola lengkap dengan latar belakang dan mengapa mengidolakannya.

Gue – – – – > Semaput. Bangun-bangun langsung update status, ada yang mengidolakan gue. Gue akan masuk di buku pelajaran anak2 sebagai idola anak2 tahun 2013.
Tapi masih aneh aja,ada-ada tuh bocah sampe mengidolakan gue. Tapi kayaknya si Apit akan menyesal kelak mengidolakan gue, lha dia masih bocah umbelen,jadi belum tau apa-apa. Sementara itu, ditempat lain terjadi percakapan antara Apit dan ibunya.
Ibu Apit: Serious? You choose your cousin to be your idol? How if your teacher doesn’t allow it?
Apit: Yaa, kalo ga boleh,nanti aku ganti jadi Pak Jokowi.

Gue – – – – > Wah idola tahun ini, Jokowi ada diurutan nomor 2 setelah gue.

Apit Kopat Kapit
inilah Si Apit, Si Penunggu Gunung Merapi.

Pelajaran Bahasa

mumet bahasa

Udah hampir setahun gue merantau untuk kerja di bumi Laskar Pelangi, dan kosakata bahasa daerah sini udah lumayan banyak gue ngerti, paling gak kalo ditanya orang lokal bisa ngejawabnya.

Siang hari pas pesen makan siang bareng Aan di warung nasi Padang (awal-awal tinggal di Bangka).

Gue : Mbak pesen nasi Padang lauk ayam, dimakan disini.
Mbak Penjual : Berape ikok? (Logat Bangka medok)
Gue dan Aan : (Bengong pandang-pandangan) Ikok apaan ya?
Mbak Penjual : ..? Jadi mau pesen berapa? (Akhirnya dia pakai Bahasa Indonesia, mungkin ngerti kalo kita perantau).
Gue : Ow, dua saja Mbak.
Mbak Penjual : Aok (Iya), due ikok ok.
Aan : Dua jadi due, kayak orang Jakarte aje ye, semue-semue berubah jadi ‘E’.

Setelah mencoba menguping perbincangan orang-orang disekitar yang lagi makan, yang notabene juga orang lokal, ternyata ‘ikok’ itu semacam kata tambahan yang menekankan jumlah, seperti dua buah, dua lembar. Jadi kalo orang sini, kena tambahan ikok, kalo satu jadi sikok, due jadi due ikok, tiga jadi tige ikok dan seterusnya. Dan tadinya angka berakhiran huruf ‘A’ berubah jadi ‘E’, tapi cuma angka dua, tiga, lima aja. Satu lagi, ‘aok’ itu artinya ‘iya’ kalo orang sini bilang. Owwww..

Bahasa Bangka itu emang mirip seperti Bahasa Betawi yang rata-rata akhirannya berubah jadi ‘E’ tapi Bahasa Bangka campur logat Melayu juga, jadi ya gitu deh bahasanya. Ribetnya lagi, kalau orang sini yang tinggal lebih pelosok, bahasa daerahnya lebih rumit lagi dan susah dimengerti, apalagi kalau ngomongnya cepet banget, paling gue cuma ngeliatin sambil ndomblong, pas ditanya balik bingung mau jawab apa.

Setelah cukup mengerti Bahasa Bangka, gue coba bercakap dengan penjaga laundry.

Gue : Bang, ku nak laundry ok. (Bang, aku mau laundry ya)
Penjaga Laundry : Aok, ku timbang dulu ok. Ikak mau yang berape hari? (Iya, aku timbang dulu ya. Kamu mau yang berapa hari?)
Gue : Tige hari bai Bang, yang agak murah. Jam 9 pagi lah buka ok? (Tiga hari aja Bang. Jam 9 pagi udah buka ya?)
Penjaga Laundry : Aoklah. Tige hari agik kesini bai. (Iya. Tiga hari lagi kesini aja)

Si penjaga laundry liatin motor gue, lebih tepatnya plat nomor gue (plat AB).

Penjaga Laundry : Lho Kang, Nyogjone endi? (Medok Jawanya keluar)
Gue : Lho sampeyan seko Jowo juga to?
Penjaga Laundry : Lha iyo to, jebul podo-podo wong Jowo to..

Gue  – – – – > Ealah, sirna sudah kamus Bahasa Bangka gue. Sudah susah payah, berkeringat dan keram lidah ngomong Bahasa Bangka ternyata orang Jawa yang diajak ngobrol.

Keparnoan Gue di Malam itu

Malam itu gue cukup ngantuk dan memutuskan untuk cepat tidur sepulang dari kantor. Tidur sekitar jam 9 apa 10 bagi gue udah paling cepet, biasanya baru bisa tidur jam 11 entah karena stres ato nungguin sinetron Yusra dan Yumna selesai, ya nggaklah.

Finally gue bisa cepet tidur, namun ditengah2 mimpi indah gue yang sedang makan malam bareng Nikita Willy, tiba2 ada meteor jatuh yang menimpa meja makan gue dengan suaranya yg kenceng. Yah kalo diimplementasikan di alam nyata, yang membangunkan gue dari mimpi itu bukan meteor melainkan suara seperti plastik yang tersenggol.Perbandingannya jauh banget, suara plastik kalo di mimpi jadi suara meteor, apalagi suara meteor jatuh beneran, di mimpi bisa jadi suara Panjik minta urut kali ya.

Mulanya ga ada yang mengganggu dgn suara plastik yg membangunkan itu, setelah bangun trus gue tidur lagi. Tapi baru bentar memejamkan mata, suara plastik muncul lagi, gue bangun lagi dan mencari sumber suara plastik, tapi disekitar gue ga ada plastik. Pas gue dah bangun suaranya juga ilang, bingung jg mau cari sumber suara. Ah, bodoh amat, masih ngantuk juga, gue tidur lagi aja. Lagi2 suara itu muncul lagi, gue kebangun tapi cuma melek doang, sambil mikir itu suara berasal dari mana ya..??

Sampe akhirnya gue baru inget kalo malem tadi gue nyimpen uang dalam koper. Nah mulai dah keparnoan gue muncul. Dari beberapa dugaan gue tentang asal usul suara itu, akhirnya dugaan yang paling besar tentang sumber suara itu adalah “tuyul” yang hendak mengambil uang gue. Setiap muncul suara, gue langsung bangun biar tuh tuyul pergi , eh beneran suarnya ilang pas gue bangun.
Gue berhasil!! Akhirnya tuyulnya pergi karena gue bangun.
Eh pas mau tidur, suaranya muncul lagi. Gue bangun lagi suaranya ilang. Tidur lagi, muncul lagi, sampe akhirnya kringetan kayak orang sit up karena tidur bangun, tidur bangun. Akhirnya gue bacain mantra2 ayat kursi sambil tidur biar tuh tuyul ilang.

Begitu suara muncul, gue ga bangun tapi cuma melek sambil baca ayat kursi biar tuh tuyul kepanasan. Eh, yang ada malah suaranya ga ilang2, tambah lama malah. Buset deh ni tuyul pake walkman apa ya, sampe ga ngaruh gitu dibacain. Lanjut gue nyetel mp3 ayat Quran dari hape biar tuh tuyul pergi.
Trus gue lanjut tidur lagi. Eh suara plastiknya tetep kedengeran dan ga ilang2. Dongkol dan emosi akhirnya gue bener2 bangun dan muter2 disekitar kamar mencari lagi sumber suara. Sampe akhirnya gue menemukan dari mana asal suara itu.

Ternyata apa yg gue parnokan, takut dan bingungkan di malam itu bersumber dari plastik sampah yang dikorek2 cicak.. Sial selama beberapa waktu yg melelahkan dan mengganggu waktu tidur gue ternyata berasal pada sesuatu yang sepele. Tau gitu, gue buang plastik sampahnya dan bisa tidur lagi. Ga perlu baca ayat kursi apalagi nyetel mp3 ayat suci. Hadoh, uring2an dan menyesal, ah bodoh amat, sial bener tuh cicak. Gue lanjut tidur lagi.. Krokk krookkk

Sepengalaman dengan gue sepertinya ada beberapa orang yg pernah ngerasain hal seperti apa yg gue alami, colek si Caem.. Ada lagi??

Ngelindur

Hai guys, lama ga nongol ni gw, jadwal ngeblog jadi rada kacau dan ga teratur. Ya harap maklum lah bok, gw lagi sibuk penelitian, dan sbenernya gw mau posting tentang pnelitian yg menyibukkan itu di episode kali ini.

Penelitian Ini bertema misteri di balik dengkurmu, rada ngeri ya namanya, tapi itulah kenyataannya, sebuah misteri disaat mendengkur alias tidur, apalagi kalau bukan ‘ngelindur’. Yah, inilah penelitian maha karya doktor oktoples, ‘ngelindur’.

Namanya juga penelitian, gw dah ambil sampel beberapa orang tentang judul tadi, dan inilah pengalaman gw dengan orang2 tersebut pada penelitian ngelindur, cekidot..

1. Panjik Tapen

Mungkin kalian udah pada kenal dengan Panji pada episode sebelum2nya. Sang aktor pajak baru yang tidak mau korupsi dan baru saja mengalami nasib sial saat HP nya kecopetan ini adalah sampel ngelindur pertama gw. Siapa bilang muka seram badan tatoan ga bsa ngelindur, ini buktinya. Selama gw tidur bareng Panjik, maaf jangan brpikir gw homo, ini trpaksa gw lakukan untuk kesuksesan penelitianku. Pada intinya gw harus bermalam bersama Panjik pada beberapa kesempatan, namun saking seringnya gw seranjang sama Panjik ternyata mitos itu benar, bahwa orang gendut ngelindurnya lucu, hayah.

Sampai suatu saat ketika kami harus menuju Jakarta dan lagi2 seranjang dengan Panjik, entah mungkin karena siang habis ketemu preman Kopaja atau emang udah hobi nya Panjik untuk ngelindur, dia ngelindur ketakutan. Mula-mula dia ngelindur seperti ngobrol, gw terbangun dan memandangnya. Ternyata dari ngelindur ngobrol dia ngelindur ketawa-ketawa. Gw smakin heran, tapi yaudahlah gw biarin aja. Eh baru mau tidur lagi, ni orang ngelindur lagi, kali ini ngelindurnya ketakutan, seperti mengerang2 kesakitan mau dijotosi banci. Gw sempet panik dan mau mengambil segelas kopi untuk menyiramnya, namun gagal karena dia udah terlanjur berhenti ngelindur.

Hari kedua ternyata sama, dia ngelindur lagi, mirip2 seperti hari sebelumnya. Untung aja dia ga ngelindur mukulin orang, bisa lebam muka gw. Nah kali ini gw ga mau melewatkan masa2 indah ngelindurnya, gw rekam aja tuh selama dia ngelindur sebagai bukti. Paginya gw setel aja hasil rekaman tadi ke Panjik, dia pun merasa malu dan mau bunuh diri dengan seutas tali, namun gw mencegahnya karena gw sadar, tali yang mau dia pake adalah tali kolor gw. Akhirnya dia loncat dari gedung bertingkat, lha kok malah ngayal.

Baiklah, fakta yang gw ambil dari si Panjik ini ternyata di selalu ngelindur pada jam-jam yang hampir sama, sekitar jam 1-2 pagi. So bersiap2lah untuk sang calon isteri (Ny. A**h) akan mengalami hal2 aneh seperti tadi 😀 Penilaian gw, rating dia ngelindur dari 0 sampai 10 adalah 7. Bintang 7 koe Njik, kliyeng-kliyeng.

2. Eri Anak Ngapak

Sampel kedua,temanku bernama Eri, teman sekamar semasa training ini berasal dari Banjarnegara, so dengan logat Bahasa Ngapaknya yang kental berbaur dengan bentuk badannya yang kecil tapi tambun dibagian perut, akan sangat lucu ketika berbicara inyong, piye mbok, teyeng dan Bahasa Ngapak lainnya yang udah sangat akrab gw denger. Pada suatu percakapan:

Gw : “Er, meh mangan opo?”
Eri : (Logat Ngapak) “Ora, inyong ora mangan disit. Inyong durung kencot. Koe mangan disit baelah yak.”
Gw : “Tenane Er? Meh diet yo koe?”
Eri : (Logat Ngapak kentel) “Haha, iya, biyung e pangling nek delok inyong wetenge njembil, haha.”

Eri ini hobinya telpon sama sang kekasih, biasa saling memanggil mamah dan papah, tetep dengan logat inyong2. Sehari bisa lebih dari 5 jam untuk telpon, dari bagun tidur sampe mau tdur, nyuci sambil telpon, lari2 bahkan kencing juga telpon.

Eri : “Mah, Papah kencing disit ya..”
Mamah : “Ah Papah, ikuuutt..”

Aih, kalo itu dilanjut nanti saja, sekarang kembali ke ngelindur tadi. Yak, Si Eri ini pernah ngelindur juga, tapi setelah gw selidiki ternyta yang dialami Eri ini bukan ngelindur tapi ‘repepen’ (Bahasa Banjar) alias tindihan. Uniknya dia bisa ngelihat gw pas tindihan, keren amat rohnya bisa keluar trus liat gw. Nah suatu ketika Eri repepen lagi, pas gw mau ambil gambar video sebagai bukti, eh dia sadar.

Eri : “Mau ngapain loe??”
Gw : … (Kaget, pingsan,ikutan repepen.)

Tapi dia sering mengalami repepen, mungkin ini disebut ngelindur juga kali ya. Kalo dia pas repepen, mulutnya komat kamit baca ayat suci, mungkin dia setengah sadar ingin terbebas dari repepen ini, tapi pas komat-kamit suaranya ga jelas, jadi malah serem dilihat dan didengarnya. Nah kalo Eri ini gw kasi rating 5 aja deh, masih membingungkan juga soalnya, ni orang masuk kategori ngelindur, repepen apa kerasukan. Yah gitu deh pokoknya, salah pilih sampel nih kayaknya gw.

3. Aan Koncone Faris

Temanku berikutnya yang menjadi sampel ketiga adalah Agrian, panggil saja Aan. Dia teman dari Faris, teman SMA dan juga teman kampung berasal dari Magelang. Kali ini gw harus sekamar bersama dia karena kita berdua sama2 terdampar kerja di Bangka. Selama kos sebulan, gw harus tinggal bersama dia dalam sebuah kamar yang bertebaran mawar merah, lho opo iki. Selama sebulan itu pula gw mengamati Aan tentang  penelitianku ini. Hasilnya? Yap, diantara para sampel2 ku lainnya, dialah sampel gw yang gw rasa berhasil. Lho kok berhasil? Iya, gw berhasil menemukan orang yang ngelindur bisa di ajak ngobrol, ngeri gak tuh?

Pada jam-jam dan kondisi tertentu, misalnya ketika agak capek, Si Aan ini selalu ngelindur, bahkan rasionya adalah sering. Kalo ga percaya, inilah daftar kegitan ngelindurnya yang pernah gw rekam, diantaranya:

#1 Dia ngelindur sedang menutup presentasi, gw sontak kebangun. Dia tiba2 bangun sambil bersila kemudian berucap “Terimakasih atas waktu yang di berikan..”, trus tidur lagi. Dari situlah gw menyaksikan dia ngelindur pertama kali.
#2 Dia pernah ngelindur, tiba2 berdiri trus nyariin anak kecil di kamar mandi, kebetulan kamar mandi ada di dalam. Gw kebangun juga, heran dan kaget juga dong. Gw tau dia ngelindur, gw jawab aja iya anak kecilnya dah keluar tadi. Haha, lama2 lucu juga nih ngelindur bisa di ajak ngobrol.

Nah tapi tiap kali dia ngelindur seperti itu, keesokan harinya dia lupa, ga inget sama sekali kalau ngelindur. So, pada hari2 berikutnya, gw selalu siapkan handphone untuk merekam.

Malam berikutnya, kita agak capek habis muter2 lihat2 tanah dan rumah. Malamnya sudah kuduga, dia bakalan ngelindur karena kecapekan. Nah uniknya lagi, dia ini kalau ngelindur langsung ngajak ngobrol gw, sontak gw kaget dan kebangun dong, haha. Nah ini suatu percakapan pada malam itu.

Aan : (Dalam kondisi ngelindur, tiba2 nyolek gw trus tanya) “Tadi rumahnya udah kita tembak apa belum?”
Gw : (Kebangun dengan kaget dan setengah sadar, tapi udah siapkan rekaman dan meladeni pertanyaan kayak wartawan) “Ha? Tembak?? Rumah yang mana?”
Aan : “Iya rumah yg tadi, udah kita tembak blm?” (Masih ngelindur)
Gw : (Bingung tapi penasaran, gue jawab aja) “Oohh.. iya udah kok. Tapi di tembak pake apa?”
Aan : “Pake pistol”
Gw : (Dalam hati) “Eh buset, ni ngelidurnya kolaborasi banget ya, nembak rumah. Apaan coba nembak rumah, nembak cewek kali ya. Trus nembak rumah pake pistol, emang kita ini teroris apa ya” (ngakak dalam hati sambil ngrekam nih)
Gw : (Akhirnya gue kasih pertanyaan lagi, sambil nyleneh) “Oiya besok kita tembak lagi aja..”
Aan : (Masih ngelindur mode on) “Apa?”
Gw : “Nembak cewek..” (Wakaka, ketawa dalam hati)
Aan : “Haha, jambret. Yowes ayo tidur” (Sambil ngomel, sepertinya sudah sadar, tapi ternyata tidak, dia masih dalam kondisi ngelindur)

Keesokan harinya gw tunjukan rekaman gw tadi, dan akhirnya dia bisa lebih tau kondisi dia ketika sedang tidur. Wah pokoknya banyak banget deh pengalaman lucu ngelindur sama si Aan ini. So gw kasih rating tinggi nih buat si Aan, Bintang 9,5 deh buat mu An, haha..

Baiklah itu dia penelitian gw tentang ngelindur, gw bisa simpulkan bahwa ngelindur itu sebenarnya bisa dicegah dan dikurangi. Jika perlu juga konsultasi sama dokter, asal konsultasinya juga pas jangan ngelindur, same aje.. Trus ngelindur itu biasanya berulang pada waktu2 yang sama. Seperti Panjik dan Aan ini yang ngelindur pada waktu2 yang sama maupun dekat, sekitar jam 1-2. Yah sekian penelitian yang saya lakukan, nantikan penelitian dari dokter oktoples tentang hal-hal yang lainnya. Sekian ya, saya mau tidur dulu, mudah2an ga ngelindur, hoahmm