Keparnoan Gue di Malam itu

Malam itu gue cukup ngantuk dan memutuskan untuk cepat tidur sepulang dari kantor. Tidur sekitar jam 9 apa 10 bagi gue udah paling cepet, biasanya baru bisa tidur jam 11 entah karena stres ato nungguin sinetron Yusra dan Yumna selesai, ya nggaklah.

Finally gue bisa cepet tidur, namun ditengah2 mimpi indah gue yang sedang makan malam bareng Nikita Willy, tiba2 ada meteor jatuh yang menimpa meja makan gue dengan suaranya yg kenceng. Yah kalo diimplementasikan di alam nyata, yang membangunkan gue dari mimpi itu bukan meteor melainkan suara seperti plastik yang tersenggol.Perbandingannya jauh banget, suara plastik kalo di mimpi jadi suara meteor, apalagi suara meteor jatuh beneran, di mimpi bisa jadi suara Panjik minta urut kali ya.

Mulanya ga ada yang mengganggu dgn suara plastik yg membangunkan itu, setelah bangun trus gue tidur lagi. Tapi baru bentar memejamkan mata, suara plastik muncul lagi, gue bangun lagi dan mencari sumber suara plastik, tapi disekitar gue ga ada plastik. Pas gue dah bangun suaranya juga ilang, bingung jg mau cari sumber suara. Ah, bodoh amat, masih ngantuk juga, gue tidur lagi aja. Lagi2 suara itu muncul lagi, gue kebangun tapi cuma melek doang, sambil mikir itu suara berasal dari mana ya..??

Sampe akhirnya gue baru inget kalo malem tadi gue nyimpen uang dalam koper. Nah mulai dah keparnoan gue muncul. Dari beberapa dugaan gue tentang asal usul suara itu, akhirnya dugaan yang paling besar tentang sumber suara itu adalah “tuyul” yang hendak mengambil uang gue. Setiap muncul suara, gue langsung bangun biar tuh tuyul pergi , eh beneran suarnya ilang pas gue bangun.
Gue berhasil!! Akhirnya tuyulnya pergi karena gue bangun.
Eh pas mau tidur, suaranya muncul lagi. Gue bangun lagi suaranya ilang. Tidur lagi, muncul lagi, sampe akhirnya kringetan kayak orang sit up karena tidur bangun, tidur bangun. Akhirnya gue bacain mantra2 ayat kursi sambil tidur biar tuh tuyul ilang.

Begitu suara muncul, gue ga bangun tapi cuma melek sambil baca ayat kursi biar tuh tuyul kepanasan. Eh, yang ada malah suaranya ga ilang2, tambah lama malah. Buset deh ni tuyul pake walkman apa ya, sampe ga ngaruh gitu dibacain. Lanjut gue nyetel mp3 ayat Quran dari hape biar tuh tuyul pergi.
Trus gue lanjut tidur lagi. Eh suara plastiknya tetep kedengeran dan ga ilang2. Dongkol dan emosi akhirnya gue bener2 bangun dan muter2 disekitar kamar mencari lagi sumber suara. Sampe akhirnya gue menemukan dari mana asal suara itu.

Ternyata apa yg gue parnokan, takut dan bingungkan di malam itu bersumber dari plastik sampah yang dikorek2 cicak.. Sial selama beberapa waktu yg melelahkan dan mengganggu waktu tidur gue ternyata berasal pada sesuatu yang sepele. Tau gitu, gue buang plastik sampahnya dan bisa tidur lagi. Ga perlu baca ayat kursi apalagi nyetel mp3 ayat suci. Hadoh, uring2an dan menyesal, ah bodoh amat, sial bener tuh cicak. Gue lanjut tidur lagi.. Krokk krookkk

Sepengalaman dengan gue sepertinya ada beberapa orang yg pernah ngerasain hal seperti apa yg gue alami, colek si Caem.. Ada lagi??

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s