Ngelindur

Hai guys, lama ga nongol ni gw, jadwal ngeblog jadi rada kacau dan ga teratur. Ya harap maklum lah bok, gw lagi sibuk penelitian, dan sbenernya gw mau posting tentang pnelitian yg menyibukkan itu di episode kali ini.

Penelitian Ini bertema misteri di balik dengkurmu, rada ngeri ya namanya, tapi itulah kenyataannya, sebuah misteri disaat mendengkur alias tidur, apalagi kalau bukan ‘ngelindur’. Yah, inilah penelitian maha karya doktor oktoples, ‘ngelindur’.

Namanya juga penelitian, gw dah ambil sampel beberapa orang tentang judul tadi, dan inilah pengalaman gw dengan orang2 tersebut pada penelitian ngelindur, cekidot..

1. Panjik Tapen

Mungkin kalian udah pada kenal dengan Panji pada episode sebelum2nya. Sang aktor pajak baru yang tidak mau korupsi dan baru saja mengalami nasib sial saat HP nya kecopetan ini adalah sampel ngelindur pertama gw. Siapa bilang muka seram badan tatoan ga bsa ngelindur, ini buktinya. Selama gw tidur bareng Panjik, maaf jangan brpikir gw homo, ini trpaksa gw lakukan untuk kesuksesan penelitianku. Pada intinya gw harus bermalam bersama Panjik pada beberapa kesempatan, namun saking seringnya gw seranjang sama Panjik ternyata mitos itu benar, bahwa orang gendut ngelindurnya lucu, hayah.

Sampai suatu saat ketika kami harus menuju Jakarta dan lagi2 seranjang dengan Panjik, entah mungkin karena siang habis ketemu preman Kopaja atau emang udah hobi nya Panjik untuk ngelindur, dia ngelindur ketakutan. Mula-mula dia ngelindur seperti ngobrol, gw terbangun dan memandangnya. Ternyata dari ngelindur ngobrol dia ngelindur ketawa-ketawa. Gw smakin heran, tapi yaudahlah gw biarin aja. Eh baru mau tidur lagi, ni orang ngelindur lagi, kali ini ngelindurnya ketakutan, seperti mengerang2 kesakitan mau dijotosi banci. Gw sempet panik dan mau mengambil segelas kopi untuk menyiramnya, namun gagal karena dia udah terlanjur berhenti ngelindur.

Hari kedua ternyata sama, dia ngelindur lagi, mirip2 seperti hari sebelumnya. Untung aja dia ga ngelindur mukulin orang, bisa lebam muka gw. Nah kali ini gw ga mau melewatkan masa2 indah ngelindurnya, gw rekam aja tuh selama dia ngelindur sebagai bukti. Paginya gw setel aja hasil rekaman tadi ke Panjik, dia pun merasa malu dan mau bunuh diri dengan seutas tali, namun gw mencegahnya karena gw sadar, tali yang mau dia pake adalah tali kolor gw. Akhirnya dia loncat dari gedung bertingkat, lha kok malah ngayal.

Baiklah, fakta yang gw ambil dari si Panjik ini ternyata di selalu ngelindur pada jam-jam yang hampir sama, sekitar jam 1-2 pagi. So bersiap2lah untuk sang calon isteri (Ny. A**h) akan mengalami hal2 aneh seperti tadi 😀 Penilaian gw, rating dia ngelindur dari 0 sampai 10 adalah 7. Bintang 7 koe Njik, kliyeng-kliyeng.

2. Eri Anak Ngapak

Sampel kedua,temanku bernama Eri, teman sekamar semasa training ini berasal dari Banjarnegara, so dengan logat Bahasa Ngapaknya yang kental berbaur dengan bentuk badannya yang kecil tapi tambun dibagian perut, akan sangat lucu ketika berbicara inyong, piye mbok, teyeng dan Bahasa Ngapak lainnya yang udah sangat akrab gw denger. Pada suatu percakapan:

Gw : “Er, meh mangan opo?”
Eri : (Logat Ngapak) “Ora, inyong ora mangan disit. Inyong durung kencot. Koe mangan disit baelah yak.”
Gw : “Tenane Er? Meh diet yo koe?”
Eri : (Logat Ngapak kentel) “Haha, iya, biyung e pangling nek delok inyong wetenge njembil, haha.”

Eri ini hobinya telpon sama sang kekasih, biasa saling memanggil mamah dan papah, tetep dengan logat inyong2. Sehari bisa lebih dari 5 jam untuk telpon, dari bagun tidur sampe mau tdur, nyuci sambil telpon, lari2 bahkan kencing juga telpon.

Eri : “Mah, Papah kencing disit ya..”
Mamah : “Ah Papah, ikuuutt..”

Aih, kalo itu dilanjut nanti saja, sekarang kembali ke ngelindur tadi. Yak, Si Eri ini pernah ngelindur juga, tapi setelah gw selidiki ternyta yang dialami Eri ini bukan ngelindur tapi ‘repepen’ (Bahasa Banjar) alias tindihan. Uniknya dia bisa ngelihat gw pas tindihan, keren amat rohnya bisa keluar trus liat gw. Nah suatu ketika Eri repepen lagi, pas gw mau ambil gambar video sebagai bukti, eh dia sadar.

Eri : “Mau ngapain loe??”
Gw : … (Kaget, pingsan,ikutan repepen.)

Tapi dia sering mengalami repepen, mungkin ini disebut ngelindur juga kali ya. Kalo dia pas repepen, mulutnya komat kamit baca ayat suci, mungkin dia setengah sadar ingin terbebas dari repepen ini, tapi pas komat-kamit suaranya ga jelas, jadi malah serem dilihat dan didengarnya. Nah kalo Eri ini gw kasi rating 5 aja deh, masih membingungkan juga soalnya, ni orang masuk kategori ngelindur, repepen apa kerasukan. Yah gitu deh pokoknya, salah pilih sampel nih kayaknya gw.

3. Aan Koncone Faris

Temanku berikutnya yang menjadi sampel ketiga adalah Agrian, panggil saja Aan. Dia teman dari Faris, teman SMA dan juga teman kampung berasal dari Magelang. Kali ini gw harus sekamar bersama dia karena kita berdua sama2 terdampar kerja di Bangka. Selama kos sebulan, gw harus tinggal bersama dia dalam sebuah kamar yang bertebaran mawar merah, lho opo iki. Selama sebulan itu pula gw mengamati Aan tentang  penelitianku ini. Hasilnya? Yap, diantara para sampel2 ku lainnya, dialah sampel gw yang gw rasa berhasil. Lho kok berhasil? Iya, gw berhasil menemukan orang yang ngelindur bisa di ajak ngobrol, ngeri gak tuh?

Pada jam-jam dan kondisi tertentu, misalnya ketika agak capek, Si Aan ini selalu ngelindur, bahkan rasionya adalah sering. Kalo ga percaya, inilah daftar kegitan ngelindurnya yang pernah gw rekam, diantaranya:

#1 Dia ngelindur sedang menutup presentasi, gw sontak kebangun. Dia tiba2 bangun sambil bersila kemudian berucap “Terimakasih atas waktu yang di berikan..”, trus tidur lagi. Dari situlah gw menyaksikan dia ngelindur pertama kali.
#2 Dia pernah ngelindur, tiba2 berdiri trus nyariin anak kecil di kamar mandi, kebetulan kamar mandi ada di dalam. Gw kebangun juga, heran dan kaget juga dong. Gw tau dia ngelindur, gw jawab aja iya anak kecilnya dah keluar tadi. Haha, lama2 lucu juga nih ngelindur bisa di ajak ngobrol.

Nah tapi tiap kali dia ngelindur seperti itu, keesokan harinya dia lupa, ga inget sama sekali kalau ngelindur. So, pada hari2 berikutnya, gw selalu siapkan handphone untuk merekam.

Malam berikutnya, kita agak capek habis muter2 lihat2 tanah dan rumah. Malamnya sudah kuduga, dia bakalan ngelindur karena kecapekan. Nah uniknya lagi, dia ini kalau ngelindur langsung ngajak ngobrol gw, sontak gw kaget dan kebangun dong, haha. Nah ini suatu percakapan pada malam itu.

Aan : (Dalam kondisi ngelindur, tiba2 nyolek gw trus tanya) “Tadi rumahnya udah kita tembak apa belum?”
Gw : (Kebangun dengan kaget dan setengah sadar, tapi udah siapkan rekaman dan meladeni pertanyaan kayak wartawan) “Ha? Tembak?? Rumah yang mana?”
Aan : “Iya rumah yg tadi, udah kita tembak blm?” (Masih ngelindur)
Gw : (Bingung tapi penasaran, gue jawab aja) “Oohh.. iya udah kok. Tapi di tembak pake apa?”
Aan : “Pake pistol”
Gw : (Dalam hati) “Eh buset, ni ngelidurnya kolaborasi banget ya, nembak rumah. Apaan coba nembak rumah, nembak cewek kali ya. Trus nembak rumah pake pistol, emang kita ini teroris apa ya” (ngakak dalam hati sambil ngrekam nih)
Gw : (Akhirnya gue kasih pertanyaan lagi, sambil nyleneh) “Oiya besok kita tembak lagi aja..”
Aan : (Masih ngelindur mode on) “Apa?”
Gw : “Nembak cewek..” (Wakaka, ketawa dalam hati)
Aan : “Haha, jambret. Yowes ayo tidur” (Sambil ngomel, sepertinya sudah sadar, tapi ternyata tidak, dia masih dalam kondisi ngelindur)

Keesokan harinya gw tunjukan rekaman gw tadi, dan akhirnya dia bisa lebih tau kondisi dia ketika sedang tidur. Wah pokoknya banyak banget deh pengalaman lucu ngelindur sama si Aan ini. So gw kasih rating tinggi nih buat si Aan, Bintang 9,5 deh buat mu An, haha..

Baiklah itu dia penelitian gw tentang ngelindur, gw bisa simpulkan bahwa ngelindur itu sebenarnya bisa dicegah dan dikurangi. Jika perlu juga konsultasi sama dokter, asal konsultasinya juga pas jangan ngelindur, same aje.. Trus ngelindur itu biasanya berulang pada waktu2 yang sama. Seperti Panjik dan Aan ini yang ngelindur pada waktu2 yang sama maupun dekat, sekitar jam 1-2. Yah sekian penelitian yang saya lakukan, nantikan penelitian dari dokter oktoples tentang hal-hal yang lainnya. Sekian ya, saya mau tidur dulu, mudah2an ga ngelindur, hoahmm

Iklan

2 thoughts on “Ngelindur

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s