Vacation to Solo

Akhir pekan ini gue liburan lagi.. Buset Kapten Ireng, hidup kok buat liburan terus? Kapan kerjanya? Biarin, haha.. Tapi liburan kali ini beda Pak, ini lebih disebut liburannya si Caem dan gue sebagai figurannya. Halah sama aja, gue juga ikutan liburan.
Oke2, kali ini gue bakalan berkunjung ke kota di Jawa Tengah, Solo. Liburan kali ini dalam rangka touring bonus Caem wisuda minggu kemarin. Bersama tamu spesial yaitu Keluarga Caem, bapak dan ibunya.
Setelah berdebat alot, kita (gue ga termasuk) memutuskan untuk datang ke kota Jomblo alias Solo. Berangkat dari Jogja Kamis siang dengan kereta obat sakit kepala, eh bukan maksudnya Prameks, keretanya cukup bersih karena merupakan trayek kereta baru.

Memasuki di dalam kereta, dan selama perjalanan, gue melihat wajah2 penumpang yg bikin emosi alias marai emosi. Semua orang sedang memegang HP. Baik yg merk Blekedet, Beri2, maupun Mbleberi. Bapak pertama sibuk telpon berkali2 dg rekan bisnis nya, tapi muka nya malah sok feminin. Bapak kedua, berbaju hipermart, lagi telpon juga tapi ga sesering bapak pertama. Ibu2 di sebelahnya, sibuk telpon dan sms dg 2 buah HPnya, busett. Mbak2 sebelah pojok, smsan aja, mgkin pulsanya lg limit.. Ada juga yg lagi merenungi nasib, melamun dan bengong. Satu lagi, ada bapak yg ketiga, berkumis, rada botak, begitu masuk langsung tepar dengan mulut menganga. Gue sempat mau nyemplungin kecoa di mulutnya, tapi gue udah terlanjur tobat ga akan jahilin bapak2 lagi.

45menit kemudian..
Sesampai di Solo kami turun di Stasiun Purwosari, trus lanjut ke Pasar Klewer(tujuan utama) pake taxi soalnya cuma deket aja jadi murah. Tapi sebelum naek Taxi, gue hampir dibohongin sama tukang becak. Mula2 ada bapak2 tukang becak menjajakan tumpangannya, “becak mas, mau kemana?”, sambil ngelap2 kringet pake handuk.
Gue jawab “Mau ke klewer kira2 brp pak? Ni cuma tanya aja lho saya”, pura2 sok cuek gue.
Tukang becak sambil mikir rugi laba dan impas pun menjawab, “25ribu aja”
Buset mahal banget, gue pun mencoba tanya taxi biar lebih sejuk, lagi pula deket situ dan kata ibu gue di rumah, naek taxi cuma 15ribu. Gue nego becak 15 ribu ga mau, trus gue bilang kalo mau naek taxi aja. Si tukang becak jawab, “wah mas, naek taxi bisa lebih dari 25 ribu, becak aja mas. Ngisis, mantep, tradisional pula.”
Gue ngomel dalam hati, “buset pak, sabar, gue mau tanya sopir taxi dulu, 15ribu mau ga..”. Pas gue tanya sama tukang taxi dg harga 15ribu, eh kok sopir taxi nya langsung mau aja. Kebetulan sopir taxi nya dapet baik kali ya. Pas gue mau noleh ke belakang nyari tukang becak tadi buat bilang kalo taxi nya lebih murah, eh uda ngilang aja si tukang becak.. Emang parah tu, hampir aja kena tipu..weh weh weh..

Sepanjang jalan sopir taxi ini menceritakan daerah Solo dengan ramah. Kebetulan hari itu di Solo lagi ada event “Solo Menari”, keren2, mulai dari tari tradisional Bali, sampe tari campuran.. Tapi sayang, gue ga bawa kamera, karena rencananya cuma ke pasar Klewer aja. Jadi ya mengandalkan HP si Caem aja buat mengabadikannya.

Sampai juga di Pasar Klewer, kami pun terutama ibu nya Caem sibuk mencari baju2 buat keponakan Caem, meskipun cuaca di Solo (selalu) panas.. Sedangkan bapaknya Caem juga sibuk mencari barang2 lainnya meskipun sempat menghilang di tengah kerumunan, tapi untungnya pak polisi membantu kami, hayah. Seusai pencarian kami berencana menyantap makanan khas Solo, nasi timlo, tapi gagal.. Ujung2nya gue makan soto aja. Mulai dari makan, sholat di masjid agung, dan mencari barang antik, akhirnya kami melanjutkan pencarian ke pasar klewer. Namun karena godaan utk menyaksikan pagelaran seni, kami pun malah asik melihat tari2an itu sampai sore. Karena emang cukup menarik perhatian orang2.

Dari tarian Bali, modern dance, anak2 kecil yg menari, sampai anoman juga ada, yg manjat2 panggung mpe mau jatuh. Gue sempet mikir tu yg jadi anoman manusia apa kera beneran ya??

Salah satu peserta Solo Menari. Kalo mereka bersaudara, gue bakal kasih nama anak2 ini Rina, Dita, Leni, dan Rafiah. Jadi kalo mau manggil 4 anak sekaligus tinggal teriak “Rina ditaleni rafia..”, artinya Rina ditali pake tali rafia.

Waktu uda sore, kami pun mulai meninggalkan area karnaval tersebut dan beranjak menuju stasiun. Tapi mumpung uda di Solo, kami pun mengunjungi kraton Solo sekalian diantar oleh tukang becak, yg kebetulan tukang becak kali ini baik hati. Tapi ternyata udah tutup, waduhh.. yaudah lah kalo begeto, cuma mampir poto2 dan minum dawet bagus (saingannya dawet ayu) di depan Kraton situ.

Lanjut menuju Stasiun Purwosari untuk pulang ke Jogja, tapi kali ini ga ada taxi yg mangkal maupun lewat di Kraton. Kita memutuskan naik taxi karena cukup murah dan cepet dan tentu saja terinspirasi sama sopir taxi baik hati tadi pagi. Pucuk dicinta ulam pun tiba, gue melihat taxi yg terdampar di tengah jalan. Gue pun sesegera mungkin menanyainya, biar ga di embat sama penumpang lain. Tapi ternyata taxi itu sedang kehabisan bensin dan menunggu tukang becak yg sedang membelikan bensin. Tapi gapapa, gue tunggu dah.. Pertama berbicara dengan sopir taxi ini, gue sudah merasakan hal yg aneh. Karakter sopir kali ini beda dengan sopir taxi tadi pagi. Yg ini agak keras kepala dan sepertinya bukan asli Solo, terlihat dari bahasa jawa nya yg kikuk. Setelah bensin terisi meski cuma 2 liter (buset mobil taxi cuma diisi bensin 2liter, parah sopir taxinya) dan nego harga yg tadinya 20rb jadi 15ribu, kami pun bersiap menuju purwosari. Sebenarnya dalam hati gue, gue ga mau naek taxi yg ini tapi apa boleh buat disolo taxi jarang lewat apalagi di kraton.

Dugaan ku benar, inilah kesalahan sopir taxi itu selama kami menuju stasiun.
>> Dia gatau jalan, tiba2 aja masuk di jalan motor yg cuma bisa dilewati motor. Sopir itu ngeles, ”wah ini dibangun jalan baru ya.” Padahal jelas2 bangunan lama yg dia lewatin.
>> Dia terus ngoceh kesana kemari, padahal kami diem dan ga tanya apa2.
>> Dia menerobos lampu merah dan hampir nabrak orang beberapa kali. Setan bener ni sopir taxi.. Udah salah karna nerobos lampu merah, eh malah ngomel2in yg mau di tabrak.
>> Dia sempet tanya, “mau naek kereta jam berapa?”, gue jawab setengah4, padahal itu uda jam stgh 4 kurang 10menit. Dia langsung belagu, “oke saya antarkan sampai sana stgh 4 tepat waktu.” Dia ngotot, padahal kami uda bilang naek yg jam stgh 5 gapapa tapi slamet sampe stasiun, dari pada ugal2an. Dan hasilnya, sampe sana juga jam stgh4 lebih, woo wedus tenan sopir e.
>> Dan terakhir, ketika gue bayar, sopir itu ga ada bilang makasi pun. Setan alas, makhluk apa ini.

Akhirnya kami pun keluar dari taxi yang disopiri taxi gila itu dengan menggerutu atas ulah sopir taxi itu. Semoga saja pas pulang sopir taxi itu masih di kasih umur panjang. Haha..

Sampai di stasiun dan membeli tiket, alangkah terkejutnya gue. Dan rasa penyesalan ku semakin menjadi2. Gue bertemu kru Trans TV yg sedang mengambil gambar disitu. Wah kenapa gue ga bawa kamera ya, huks. Kami menyaksikan kru sdang mengambil syut salah satu acara yg ada di hari Sabtu siang. Itu tuh, yang acra siang hari yg orangnya pake kacamata, baju jawa alias dan tas anak2. Namanya Mas Narko dengan acara Hidup ini Indah. Wah kalo gue bawa kamera, gue bisa jepret2 tu orang. Tapi gapapa, setidaknya gue jepret2 pake HP Caem, ni nih beberapa jepretan itu.


Nih mas Narko yg lagi akting nunggu kereta dateng. Kok aktingnya malah kayak mau pipis ya??

Mas Narko malah ngambeg ga gue kasih tanda tangan..

Mas narko lagi godain cewek, eh malah mbak2nya sakit gigi..

Kereta pun datang, akhirnya kami pun meninggalkan solo meskipun kami agak kesusahan naek kereta karena tangga naiknya ga ada. Dan perjalanan ke solo kali ini emang banyak cerita yg mengesankan juga bisa di jadiin pengalaman, terutama buat ortu Caem yg sedang touring ke kota itu untuk pertama kalinya.. Mulai dari sopir taxi gila, event2 nya serta masuk TV.

Oke sekian dulu cerita kali ini, satu lagi, jangan lupa saksikan acara Hidup Ini Indah yg di bawakan oleh Mas Narko jam 12siang hari Sabtu, mgkin minggu depan gue bakal nongol dalam acara itu. Haik haiks, semoga editornya ga motong gambar pas ada gue nya..

Iklan

2 thoughts on “Vacation to Solo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s