Unforgettable Story (Part 2)

Uda beberapa waktu ini gue ga ngeblog, vacuum sejenak. Mungkin karena males ngetik, sibuk, belum ada ide greget, yang ujung2nya cari alesan buat ga ngeblog. Okelah, kini aku mau meluangkan waktuku sesaat buat ngeblog ala kadarnya. Ala kadarnya?? Bukan2, jangan sampe gue ngeblog ala kadarnya, semuanya harus berbobot men.. So inilah posting blog terbaruku yg berbobot.

Oke kali ini gue mau mencurahkan apapun itu ttg perasaan gue tentang kisah si Caem. Hehe, lagi2 dia yg masuk episode ini. Biarin, tokoh utamanya juga Caem n Ireng, haks..

Flash back pada satu minggu yang lalu.. Caem baru aja ulang taun bok di tanggal 22 April kemarin. Buat yg belum ngasih ucapan selamat, mari kita ucapkan lagi selamat hari ulang taun, hayah.. Kini usia satu demi satu telah bertambah seiring dengan bergulirnya waktu. Lengkap sudah ulang taun Caem kali ini, sorenya orang tuanya datang ke Jogja. Jarang2 tuh beliau2 mengunjungi Jogja apalagi pas Caem ulang taun, wahh senengnya.. Tapi sayang, gue waktu itu emang lagi bokek, jadi ga bisa ngasih kado yg super special, so cuma ucapan selamat dan doa aja yg bisa gue kasih kali ini. Tapi tunggu, suatu saat nanti gue bakal kasih sesuatu yg spesial, apalagi pas gue punya duit, trus keterima kerja di Schumberger, dan gue jadi artis dadakan. Tapi mungkin gak ya? Ngayal ahh..

Wait, kenapa kok Caem mpe dikunjungi sama orang tuanya? Selain karena dia ulang taun hari itu, ternyata beliau2 juga datang buat menyambut hari kemenangan Caem berikutnya. Tentu saja, karena besok sabtu nya Caem bakalan diwisuda. Itu tandanya, dia jadi sarjana, sama dengan udah ga mahasiswa lagi, alias pengangguran di negri Indonesia ini pun bertambah secara otomatis. Oh nooo..

Terlepas dari itu semua, kamu emang keren, bisa hampir menyatukan hari2 terbesarmu, mulai dari Ulang taun, Ortu datang, juga wisuda.. hebat2.. jarang2 bisa menempatkan hari penting yang sedekat itu.

Well, akupun menyaksikan saat Caem wisuda sabtu itu, dan aku seperti de javu saat melihat para calon pengangguran menggunakan jubah hitam. Manakala dulu aku juga pernah merasakan saat2 itu, kemenangan sudah ada di depan mata bung, apalagi saat tali dikepalamu sudah bisa di pindah posisi.. Lagi2 selamat ya buat Caem dan para wisudawan lainnya.

Jujur aku senang bisa menyaksikan langsung acara sakral bagi Caem tersebut, penantian selama di Jogja ini pun tercapai..Kini tinggal melanjutkan perjuangan mu dan kalian semua dengan bekerja keras lagi, karena jalan hidup masih terus berlanjut. Kesenangan pun juga makin terasa ketika bisa berkumpul bersama teman2 sependeritaan yang datang dalam acara wisuda itu. Teman2 yg dulu pernah berjuang bersama demi satu impian. Meskipun ga semua teman bisa datang karena sudah harus berjuang pada masing2 tempatnya ini. Tapi it’s okelah, setidaknya kerinduan berkumpul yang telah lama ga kita lakuin bisa sedikit terobati.

Tapi aku juga harus jujur, terlepas dari semua rasa senang yang aku rasakan. Aku juga merasakan kesedihan yang menggantung dalam benakku. Dibalik semua itu, aku merasa sedih akan masa2 ini. Kapan lagi aku bisa berkumpul dengan teman2 ku ini, kapan lagi aku bisa menyaksikan wisuda Caem siang itu, dan kapan lagi memang waktu ga bisa terulang, kecuali kalo gue punya kantong ajaibnya Doraemon.

Aku merasakan betul dan kujalani waktu2 ini dengan penuh perasaan dan pelan2 seakan tak mau waktu terus berganti. Gimana nggak, mungkin masa2 Caem tinggal di Jogja juga sudah ga lama lagi. Dia mungkin bakal pulang ke kampung halaman untuk melanjutkan mimpi2nya, dan gue akan menjalani LDR alias Long Distance Relationship, tapi it’s okelah. Ditambah teman2 yang bakal ninggalain Jogja untuk sesuap nasi pula.. Oh so sad.. Gue bakal kesepian.. Tapi aku emang musti tetap berdiri tegak dan menyongsong hari depan dengan penuh semangat. Akan ku kejar mimpi2 ku pula, dan kelak kita semua bakal di persatukan kembali.

Yups, itulah saja cerita bahagia nan sendu kali ini.. Ijinkan gue ucapkan sekali lagi, selamat atas semua yang pernah kita capai kali ini, tetap bersyukur dengan apa yg kita dapat, entah apapun itu, dan sekecil apa itu. Untuk puspa si gadis iklan sampoo, tetap semangat dengan perjuanganmu. Tak ada kata menyerah buat meraih mimpimu, yeahh.. tunggu aku di wisuda yg akan datang, hayah..

Dan akhirnya segala kelebihanan datang dari Sang Khaliq, segala kekurangan hanya dari saya saja.. Saya Ustadz Yoppi Al Bukhari mohon pamit, Wassalamualaikum Wr. Wb…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s