Kesalahanku Terletak pada 1 Belokan ke Kiri

Selasa 6 April 2010.. Selamat malam semuanya, weh yg lagi habis makan, yg habis nonton sinetron, yg habis tahlilan, mari2 kita sempatkan sejenak waktunya buat baca blog ini.. Ini sungguh2 terjadi, pulsaku bertambah 50ribu..
Udah2, kok dari kemarin malah yg promosi sms itu mulu ya.. Ah yoweslah..
Inilah postingan tentang kejadian hari ini yg bener2 bikin aku hampir gila.. Cekidot..

Hari selasa ini, aku pergi ke kampus seperti hari senin kemarin. Inlah hari kedua pendadaran buat anak2 yg ngambil pendadaran, yaiyalah. Setelah kemarin si Shuluh dan Caem yg sukses dibantai, kini giliran Adi anak Jakarte yg bersiap dibantai dan beberapa anak2 lainnya, seperti Fajar Lemu.. Yoi aku dateng ke kampus utk menyaksikan prosesi pendadaran itu, tapi cuma sampai pintu gerbang masuk ruang sidang saja, sisanya mereka harus melanjutkan mimpinya utk audisi sarjana, eh maksutnya pendadran.

Siang berlalu dan bla bla bla.. Akhirnya para korban keganasan dosen itu pun keluar dengan muka sumringis, alias sumringah dan pringas-pringis. Adi pun langsung menghubungi nyokap tercinta dan berkata untuk siap dinikahkan. Sedangkan Fajar pun masih merintih kesakitan setelah melahirkan anak pertamanya yg ternyata berjenis kelamin laki-laki. Ups, untuk dua pernyataan di atas akau cuma bercanda, jas kiding Di, Jar, haha..

Yoweslah waktu dah hampir siang, setelah aku beli peralatan komputer di toko komputer, akupun mengantar si Caem menuju kos nya untuk pulang. Dan kami pun berpisah dengan para sarjana2 tadi yang untuk menuju pulau kapuk, alias tidur..

Saatnya aku pulang dan tidur..
Ngawur,belum.. aku masih ada janji dengan sarjana baru lainnya, Shuluh, mahasiswa tobat versi Baus. Siang itu aku harus mengantarkan Shuluh menuju Jabalekat, huss.. nyleneh meneh to, maksudnya menuju Terminal Jombor. Dia mau menuju Semarang, buat mengikuti ujian Chunin. Sesuai janjinya aku ke kos Shuluh jam stgh 3. Tapi berhubung dia baru bangun tidur, aku tinggal tiduran dulu sembari dia bersiap2 menyetrika baju2, bekal dia bertarung di alam nya Puspa itu.

Jam 3 teng, akupun bangun dan siap2 mengantarkan si Shuluh yang telah sembuh dari gejala penyakit tipes yg hampir menggagalkan pendadaran nya itu.

Perjalanan menuju Terminal Jombor pun di lalui dan akhirnya pun tiba di Jombor. Shuluh pun pamitan dan dia bergegas masuk ke dalam bus.

’Ra ono le keri to?’ tanya ku..
’Ora ono yop. Doakan sukses yo. Nek sukses koe bakal tak jak dolan ning Semarang’, pesan Shuluh.
‘Iyo luh, tapi nginep ning endi? Kos mu?’ tanya ku lagi.
’Iyo lah, kos ku ning Semarang’, Jawab Shuluh lagi.
’Tapi aku pesan luh, semoga kos mu di Semarang tidak parah lagi seperti kos mu sekarang’, pesan ku lagi.
’Hahaha..’, Shuluh pun tertawa sembari mau pingsan jika mengingat kos nya sekarang.
Koplak, ah yowes lah, itulah percakapan 2 orang bodoh dan perbincangan terakhirku dengan si Shuluh.

Aku pun pulang, berharap cepat sampai dirumah dan tidur. Tapi aku agak repot juga, pulang dengan membawa banyak bawaan, kayak helm yg aku jepit di antara paha kaki ku, kresek berisi peralatan komputer di jepit di setang kiri ku, dan juga tas batik berisi laptop berat. Wah ribet banget..

Yoweslah aku pulang lurus2 aja dari Jombor menuju arah timur.. Tapi aku melewatkan satu belokan ke kiri menuju ringroad. Tapi yaudah lah aku tetep lurus aja, aku ga berani balik soalnya dulu aku pernah ketilang gara2 jalannya satu arah. Aku mikir ’ah paling lurus dikit langsung ketemu ringroad lagi’. Jadi aku tetap lurus saja mengikuti jalan aspal itu, itung2 sekalian lewat jalan baru.
500meter, dan akhirnya 2km ternyata jalannya ga ada ujungnya, cuma lurus2 aja. Buset ni kok ring roadny ga ketemu2 ya..

Aku sabar aja, meskipun laper, panas, dan bawaannya bribet. Bentar lagi ah, paling ada lampu merah trus ring road deh. Tapi apa yg terjadi?? Tempat itu makin ga jelas. Kok makin lurus2 aja ya? Ga ada arah kota ataupun daerah mana, aku makin bingung. Masak aku nyasar sih, perasaan cuma lurus situ trus ketemu ring road. Dan aku makin bingung alias plonga-plongo, kok daerahnya asing dan makin jauh. Aku ingin memutar arah menuju terminal lagi, tapi karna uda lumayan jauh juga, aku tetep keukeuh dengan arah lurus dan lurus..

Damn, kehidupan makin aneh, Mlati Sleman. Lho kok aku bisa nyampe situ? Aku juga ga ngerti, aku jadi bingung ni arah lurus ke utara pa selatan ya??. Untung matahari nya lagi di timur jadi aku simpulkan aku menuju selatan. Tapi kok jauh banget ga ketemu ring road ya. Aku hampir stres. 5 menit dan akhirnya 15 menit ga ketemu juga dg namanya ’lampu merah’ atau arah jalan. Akupun berhenti dan aku tersadar ternyata aku sudah sampai PARE.. Lho Us, kos mu di sebelah mana? Ah ngawur, bukan2, maksudnya di daerah yg makin plosok.. Wah anjrot, nyasar ki ya..

Ben ah, aku dah capek, aku tetep lurus lagi berharap menemukan lampus merah. Akhirnya pun aku temukan belokan kekiri setelah 3 hari, eh nggak, maksutnya ga lama setelah itu. Fiuh aku pun belok, tapi lurus juga tetap jauh hingga akhirnya aku di beri petunjuk jalan oleh Sang Kuasa. Aku menemukan lampu bangjo.. Akupun lompat kegirangan, dan motorku pun berjalan sendiri, nabrak simbah2 dan, woeee tangii..

Yoweslah akhirnya aku belok kekiri di lampu merah itu, sambil mengira2 di daerah mana aku itu. Dan aku pun tercengang, aku uda nyampe Godean. Ha? Busett.. Ga kusangka, jalan maut yg tiada belokan dan lampu merah itu menuju Godean. Tapi yoweslah, yg penting aku dah tau jalan pulang setelah tau aku di daerah Godean. Tapi juga capek dari Godean sampai rumah.

Dan jam 16.20 pun aku sampai rumah dengan wajah lesu. Akupun sujud syukur di hadapan Nya, hayah.. Inilah perjalanan yg melelahkan setngah hari ku. Ga kebayang cuma pergi ke Terminal, pulangnya bisa selama itu. Hampir 1.5 jam, secara normal aku dah nyampe magelang tu harusnya.. Ah yoweslah itu benar2 membuat aku lelah, aku pun langsung tepar sesaat dan mandi setelah itu. Lalu malamnya aku ngadain syukuran setelah tragedi itu.. Koplak..
Yoweslah itu aja, gara2 aku menulis blog ini, dan mengingat perjalanan tadi siang aku jadi tambah capek..
Harusnya belokan ke kiri pertama tadi tak boleh aku lewatkan, dan gara2 melewatkan 1 belokan kekiri itu, aku jadi stres selama perjalanan yg amat jauh itu.. Sekian..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s