Cerita Koplak (Sequel : Antara Emosi, Bimbang Dan Ga Tahan)

Woi kalian.. Lu semua pada pernah ngalamin ga yang kayak begitu? Sebuah fonomena yang baru2 ini atau mungkin uda pernah terjadi antara 10 sampai 20 abad yang lalu. Ki ngomong opo to? Gini2, inilah sebenarnya kasus yang terjadi baru2 ini, aku rasa diantara kalian mungkin uda pernah merasakannya, termasuk aku. Langsung kita simak aja Gan..

Alkisah dari sebuah negeri dongeng, hiduplah seekor kera yang lahir dari sebuah batu besar.. walah dalah kui malah crito kera sakti.. Oke pakde, ni cerita sebenarnya aku ambil dari beberapa kisah nyata yang aku alami dan temanku alami baru2 ini, antara menarik atau ga menarik tapi kayaknya perlu aku curahkan pada blog aneh ini. Sebuah kejadian singkat tapi membuat beberapa orang bahkan aku juga merasa emosi, kadang bimbang dan mungkin ga tahan (ga tahan opo ki? Tar liat aja).. Yoweslah, inilah beberapa cerita koplak yang aku pilih pada sequel “Antara Emosi, bimbang dan ga tahan”..

# Merji (nomer siji)
NB: Sebelum baca Merji, mohon jangan sambil makan, dampingi oleh orang tua jika yg baca anak2. (Sori agak lebay sedikit cerita yg ini, hehe).

Ini mgkin pernah dialami pada segelintir orang, mulanya kau sedang bertugas atau mungkin rekreasi keluar kota atau mungkin menginap dihotel berbintang. Wuih keliatanya sih menyenangkan sekali ya liburan, rekreasi gitu. Tapi sepertinya kesenangan itu berubah menjadi sebuah malapetaka besar, so what? what’s wrong? Memang ga ada yang salah (lha wong ga ada ujian kok salah), tapi tiba2 ketika panggilan alam muncul (sebut saja BAB), habis makan enak dihotel, pesta babi guling pas rekreasi, nguntal sambel sak huleg-huleg e.. Perut pun tak sanggup menahan itu semua, so pergilah anda ke kamar mandi alias toilet alias WC alias jamban.. Dan apa yang terjadi ketika kamu liat jambannya, jamban duduk, kalo sebagian orang sih bisa langsung mbrojol, tapi ada juga yg ga biasa pake tu jamban karna terbiasa pake yg jongkok. Jadi wlopun kebelet n ga tahan banget tetep aja ga mau keluar. Trus kau memilih untuk ga jadi BAB, tapi uda ga tahan, akhirnya kau keluarkan di celana (iyekk), bahkan ada beberapa kasus yang lebih memilih mencari batu kecil buat disaku (kata nenek moyang bisa nahan BAB, minimal BAB di celana ga kerasa). Sungguh memprihatinkan ga jadi BAB cuma gara2 jambannya ga biasa. Oiya tapi ada juga kasus yg jongkok dijamban duduk, lha kok malah jambannya patah, alhasil tajamnya jamban yg pecah pun menusuk dan membelah badan orang itu, wuihh serem kalo yg ini, tapi sepertinya ini sebuah rekayasa saja, walopun kata orang emang pernah terjadi.
Korban: hayoo pada ngaku, siapa diantara kalian yang seperti itu?

#Mero (nomer loro)
NB : Disarankan pecinta game baca ini.

Terjadi sering dalam beberapa waktu dekat ini, sudah ga asing lagi.. Langsung saja kita panggil “Maintenance”, oyeaaa, huohh..huohh..babi.. Sabar2 ada apa ini? Oh, ni dia ni kasus yg paling dibenci oleh kaum Ninja, para penggemar game pesbuk ini. Maklum game ini lagi boomingnya di dunia maya bahkan mpe dunia lain juga. Tapi yg bikin emosi, ketika lagi enak2nya main, udah mau ngalahin musuh terakhir, tinggal sekali jurus lagi trus mati musuhnya, ealah dalah, tiba2 muncul bayangan hitam dari belakangmu, dan menutup semua pandanganmu lalu tampak gelap disekelilingmu (wah opo iki), maksude tiba2 halaman game itu muncul sebuah sinar yang berputar berbentu bintang, dan bertuliskan denga huruf Arial Bold ukuran sekitar 30, “MAINTENANCE”. Otomatis dan gausah disuru suara dari kebon binatang keluar semua.. Akhirnya si pemain game mematikan komputernya trus mengambil sarung dan membuntel dikepalanya hingga menjadi topeng ninja. Trus berteriak2 seperti ninja gila, akhirnya mobil rumah sakit jiwa menjemputnya, dan woi tangi nulis naskah kok ga bener. Sori2..
Korban: Sejauh ini sudah banyak korbannya, diantaranya Baus, Caem, Yoga, Helmi, Topik, Shuluh, dan aku juga.. Sial.

# Merlu (nomer telu)
NB: Semoga orang itu tidak menyanyi ketika aku menulis bagian ini..

Weh, maksudnya apa itu NB nya? Aku merasakan hal yang paling tidak mengenakkan dikala tidur. Aku bermimpi di alam Doraemon, jalan2 bareng tokoh kartun itu, terbang pake baling-baling bambu, memakai alat2 unik dari kantong ajaib, tapi tiba2 si Giant (Jayen) temennya Nobita menyanyi keras sekali dan sangat bising, aku pun terbangun. Tapi ternyata suara Jayen masih terdengar, dan yg satu ini bukan mimpi lagi. Ternyata itu suara anak kos di samping rumahku yang menyanyi.. Kupingku pun gatel dan ga bisa tidur lagi. Mending kalo suaranya bagus kayak Ariel Peterpan, nah yang ini kayak suara orang teriak2 tapi kecetit2 (pita suaranya keseleo). Wah pokok e marai emosi tenan. Pengen aku ajari nyanyi kayaknya tu anak biar pita suaranya jadi bagus, ga malu apa ya anak kos itu, punya suara nyeter padahal tetangganya Vokalis Peterpan (aku), sekarang jadi Bulu Band..hayahh..
Korban: Aku, menjengkelkan sekali..

#Merpat (nomer papat)
NB: Aku Cuma bisa ketawa, ihikk ihikk..

Wehwehwehh,, hari gini pasti kalian uda pada punya akun facebook kan, situs jejaring laba2 itu. Kita lihat orang itu uda punya teman sampe 2ribu, ada juga yg baru dikit. Ada yg di add sama temen SD, temen lama, mantan pacar.. Wuih, memang ada manfaatnya juga situs ini, bisa menjalin silaturahmi.. Tapi tunggu2, ada seseorang yg sedang bimbang ga kepalang. Baru berhasil masuk login, buka friend request, dan dia langsung pingsan. Woi bangun2, kenape lu? Sebenernye sepele, apa alasan yang mebuat orang itu pingsan? Dan ternyata pada friend request, ada profil ibu dari temannya.. Ada yg salah? Sebenarnya ga juga, biasa aja di add sama nyokap bokap temen, tapi buat sebagian orang hal ini sangat ga wajar. Bahkan bisa membuat orang bimbang buat nge-approve atau ignore. Mampus gue, kalo gue add, tar nasib gue gimana coba? Ketahuan deh status2 lebay gue, foto2 ga normal gue, wah berbahaya ini, ketahuan kejelekan2 gue. Tapi kalo gue tolak, bisa mati kutu jg gw kalo ketemu sama ortu temen gue. Kok ga di add? Kok ga di add? Kok ga di add? Mau pake alasan apa coba? Jam pun berlalu, hari bahkan minggu pun berlalu, dan bocah ini cuma memandangi monitor nya terus aja, bingung 2 pilhan, terima atau tolak, wakakakaka.. Akhirnya pun friend request pending.. menunggu2 dan menunggu sampai melakukan solat istikharah biar dapat petunjuk. Wah lebay lagi. Ya setidaknya itu juga kasus bimbang yang menimpa temanku juga..
Korban: tak perlu disebut namanya, hehe.. Terimo wae lah, wikikikikikiii..

Oke itu saja dulu kisah koplak pada sequel ini.. Benar2 ga jelas, namanya juga Cerita koplak, sekoplak penulisnya, tentunya sekoplak pembacanya juga, ahahay..

NB: Udah kebanyakan NB dari tadi.. Cukup..

Iklan

2 thoughts on “Cerita Koplak (Sequel : Antara Emosi, Bimbang Dan Ga Tahan)

  1. klu yang MeRo, aku emang pernah jadi korban.. korban maintenance.. tapi ga separah itu kalee.. lagian aku ga punya sarung, dan gak mungkin aku ngelakuin hal2 melakukan hal2 kaya gitu..ini pitnah!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s