KAPAN LOE HARUS BILANG “INI MIMPI ATO NGGAK YA?”

Suatu hari dengan semangat dan ambisi yang menggebu untuk ngelakuin sesuatu dihari itu. Dengan semangat 45 ala para pejuang loe maju perut pantat mundur, eh maju terus pantang mundur dihari itu, menghadapi tantangan dengan ide2 brilian mu.. Tapi.. Ada yang aneh dan mengganjal.. Tiba2 sesuatu hal datang dan menjadikan semuanya berbeda, loe jadi tampak bego, bingung, ndredeg alias jadi gemetaran,, dan hilang semua semangat yang uda lo persiapin dari mimpi sebelum loe beraktifitas,,

Wuihh..dari tadi pake bahasa Loe Loe dah.. uda kayak anak gaul aja ni, tapi tetep aja logatnya ga cocok banget sama lidah gua, aiiihh..

Oke, kenapa aku nulis seperti itu tadi? Gini2, ada kalanya tiba2 kita merasa menjadi yang paling bodoh, juga membuat nyali tiba2 ngedrop karena sesuatu hal.. Trus kita harus bilang “Ini mimpi ato nggak ya?” Disaat kapankah itu? Mm..menurut gue sih saat seperti inilah saat yg tepat buat bilang itu.. So cekidot..

# Muka Sangar tapi..
Beberapa waktu yg lalu ni aku mau benerin laptop temen adik ku.. Kebetulan waktu itu aku sendirian benerinnya, disuatu toko laptop dan barang2 elektro lainnya, kiosnya ada dilantai 2 gitu.. Siang itu di Jogja lagi panas2nya, uda lamaa bgt ga turun hujan, akhirnya aku berangkat dengan memakai pakaian yg bisa ngelindungin badanku biar ga terlalu nyengat juga dalam perjalanan. Mulai dari sepatu, jaket, kaos tangan aku pakai, dan aku terlihat sangar dan ditakuti orang2, halah.. Selesai parkir motor, aku trus beranjak menuju lantai atas.. Aku pede berjalan sendirian, dengan pakaian so cool dan wajah cool n sangar juga, aku dah mbayangin seperti artis yg jalan dikarpet merah,, wow sambil bayangin para fans2 ku yg berteriak histeris memanggil2 namaku.. Namun tiba2 suara hisateris fansku berubah menjadi ketawa yg keras, dan tiba2 aku baru sadar kalo pas aku mau naek escalator ke atas, eh trnyata escalator turun yg mau ak nauikin,,, gue tiba2 terdiam dan mukaku jadi merah..”Oh ini mimpi gak ya?” Wis dandan sangar2 ngene, pasang rai cool, walah dalah ra delok dalan jebul salah escalator.. Aku jadi ngedrop ga pede, salah tingkah, akhirnya aku pura2 baca sms, trus mundur pelan2 trus kabur deh sambil senyum2 malu sndiri..Oh noo..

# Pengalaman pertama gue… Ditendang2 Jabindol..
Nah kalo kejadian ini aku alami pas masi SMP.. Sepulang sekolah aga sore itu aku dijemput sama Bapak ku, sama adikku juga waktu itu, si Yoga.. dia ikutan jmput soalnya dia mau minta dianterin beli sesuatu sama bapak ku. Akhirnya kami menuju tempat yg dimaksud, tepatnya di Malioboro Mall.. Sampai disana aku sama Yoga masuk ke Mall dulu buat ngecek barang nya masi ada ga,, nah bapak ku nunggu diluar ni biar ga ribet keluar masuk, soalnya blm tentu barangnya masi ada. Aku n adik ku trus masuk ke dalam dan ngecek , dan ternyata malah tokony yg ga buka.. Akhirnya kami menuju pintu exit buat pulang. Tapi pas jalan pulang, firasat ku ga enak, dari arah berlawanan, ada beberapa gerombolan gelandangan kecil, ya seumuran aku deh kayaknya waktu itu. Sebut saja mereka gerombolan Jabindol. Ternyata firasat ku benar, pas jalan berpapasan, eh jabindol itu berulah, aku di jegal, padahal setauku, kaki mereka yg sengaja menjegalku.. parahnya malah mereka yg ngaku dijegal..aku difitnah sial..
Jabindol 1: Woi koe ngopo jegal sikelku??
Aku: (Dengan wajah polos ku waktu itu) ha? Aku ga jegal kok, lha wong kamu yg jegal aku..
Jabindol 2: Halah.. Iyoi.. Beraninya jegal Genk Jabindol..

Dan akhirnya,, gedebug2.. prakk..blukk.. %Dan akhirnya,, gedebug2.. prakk..blukk.. %Dan akhirnya,, gedebug2.. prakk..blukk.. %Dan akhirnya,, gedebug2.. prakk..blukk.. %$&^?>!#*@

Aku ditendang2 oleh jabindol2 itu, sampai tendangan itu mengantarku pada pintu keluar.. Wah apes tenan.. Aku yg masi bingung dan ga percaya ya cuma diem aja karena bingung apa yg harus ak lakukan.. Aku ga takut, cuma aku masi gatau kejadian apa itu,, Barulah pas aku pulang, aku merenungkan tentang kejadian itu, dan dapat disimpulakan aku dikeroyok oleh kekerasan.. Wah tau gitu aku bales tendangannya tadi.. tapi aku telat..
Buat jabindol2 yg ketemu aku jaman dulu: Woi ayo kita kapan tendang2an lagi, satu lawan satu oke, keroyokan yo monggo, hakaka..

# Aku kehilangan motor, tapi…
Waktu itu aku habis nonton konser beberapa band di Jogja, wah rame bgt, ada juga acara games gtu, iseng2 ikutan malah dapat souvenir juga, lumayanlah.. Ketika uda menginjak malam trus kita2 pulang deh menuju parkiran buat ambil motor.. Jalannnya macet bget saking banyak yg nonton. Sesampainya di tmpat parkir, aku kaget, syok, setelah muter2 mencari motorku di t4 parkir itu tapi ga ktmu2. “Waduhh hilang kemana ni motorku?”
Akhirnya aku tanya sama tukang parkirnya sambil ngasih ciri2 motorku.. Tukang parkir itu juga ikut nyari tapi ga ketemu juga.. Pas aku tunjukin karcisku, lha kok mlah tukang parkirnya bilang, “Wah karcisnya salah ni, bukan disini tempatnya, coba dicari lagi”
Aku mencari motorku lagi, bolak-balik ga ketemu2.. Aku yakin tadi parkir disini.. Wah aku setengah stress jadinya.. Tukang parkirnya juga malah kayak menghindar.. Wah jangan2 hilang motorku,, tiddakkk.. aku dah bingung, lemas, ga percaya, kalo benar2 ilang motorku.. ini mimpi, ini mimpi, tapi sepertinya bukan.. aku terus mencari2 sambil mengomel2 tukang parkirnya, inilah itulah.. ga ketemu juga, makin ku maki2 ni tukang parkir.. Aku jadi curiga kalo2 tukang parkir itu sekongkol dengan maling itu, kalo2 tukang parkir itu selingkuh sama kambing piaraan ku(??)..

Ohh apa guna sovenir ini kalo motorku ilang.. Wah aku dah mulai pasrah ga ketemu2.. Aku berucap dalam hati, “Ayah.. Bundo.. maafkan anakmu ini menghilangkan motor tak berdosa itu”..
Akhirnya aku memutuskan utk mencari di tempat parkir sebelah, dan aku tercengang.. motorku ternyata ada disitu.. Apa?? Ternyata aku salah tempat parkir..hahaha..
Aku juga ga menyangka bisa2nya aku salah tempat parkir.. Akhirnya aku pulang dengan motorku itu, sambil melihat2 kebelakang.. Kalo2 tukang parkir itu tau kalo aku salah tempat parkir, bisa2 aku jadi bulan2an sama tukang parkir itu lagi, balas dendam memaki2 aku.. Aku jadi merasa bersalah sama tukang parkir itu, tapi gapapalah, habisnya muka2nya juga mencurigakan sih, hehe.. Wah sia2 aku uda ngomel2 ga jelas, diliatin banyak orang, eh ternyata salah alamat..
Buat pak tukang parkirnya: Kalo ada orang yg ngomel2 kayak gitu lagi, disumpel aja mulutnya ya..wkakak..

# Aku sendirian diantara arus yang berbeda
Baru2 aja ni, tepatnya hari Kamis kemarin.. Pagi itu aku harus kekampus jam 8 pagi, yups seperti awal paragraf tadi, selalu dengan semangat baru.. Namun kali ini beda, aku yg agak bosan memakai kacamata, memutuskan utk berangkat ga pake kacamata, sekalian pengen menikmati cerahnya pagi itu tanpa kacamata.. Emang agak seger sih.. Akhirnya aku berangkat ke kampus..

Entah kenapa, aku seperti merasa ga fokus setelah beberapa meter, apa gara2 ga pakai kacamata ya.. Tapi aku biasakan aja lah, nyaman2 aja.. tapi ternyata ga juga, aku malah jadi makin ga fokus, malah jadi ngalamun gitu.. Aku bawa motor sambil ngelamun, bagus gak sih?? Jawabannya “Gak sama sekali”
Dalam ketidak fokusan itu, aku membayangkan sedang ngobrol sama mas ku..
Aku : Pa kabar mas?
Mas ku : Baik2, gimana kamu? Skripsinya gimana?
Aku : Oya baik, ni uda mau pendada….

Belum selesai aku melanjutkan kata2 tentang dadar itu, tiba2 aku tersadar kalo aku menerobos lampu merah, aku ga sadar, dan tiba2 aja aku berada di tengah2 per4an lampu merah itu. Serentak aku kaget, aku pikir itu mimpi.. Tapi tidak, motor dan mobil dari sisi sebaliknny sudah mulai jalan karena lampu hijau.. Langsung aja, suara klakson motor membanjiri ku, suara2 seperti “Woi minggir woi” jadi akrab di telinga.. Aku benar2 nyaris di tabrak arus motor dari arah jalan yg berbeda, mending Cuma 1, lha ini puluhan.. buseeett.. aku langsung memutar arah dan kabur. Selamat saat itu polisinya ga liat, padahal dibelakangku ada pos polsi.. Aku benar2 syokk.. akhirnya aku kekampus tidak tenang, dan semangat ku dari rumah uda tinggal sebotol.. Fiuhh

Okelah itu saja, lama2 semangat ku ilang kalo kejadiannya seperti itu trus..
Dan kesimpulan yg bisa diambil dari cerita di atas yaitu:
– Pakailah deker kaki jika jalan2 di mall supaya kalo dijegal bajindol nggak cidera, kalo perlu pake helm.
– Jangan ngelamun saat jalan sendiri, bawa motor apalagi sambil ngebayangin aku, wah2 ga baik itu.
– Pastikan kamu parkir ditempat yang benar dan ingat2 tempat itu kalo ga pengen dihajar tukang parkir.
– Dan satu lagi jika kamu berada ditengah2 jalan raya dan melawan arus, lebih baik kamu pura2 mati biar ga di omelin sama pengendara lain..
Yoweslah itu aja ya, puyeng2.. Aduh2, ini mimpi ato gak ya??

NB:
Buat Caem yg besok mau seminar, semngat yak.. kamu bisa!! Prikitiuww..

Iklan

4 thoughts on “KAPAN LOE HARUS BILANG “INI MIMPI ATO NGGAK YA?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s